$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

Mossad, Intelijen Israel Mampu Mengacak-acak Negara Orang, B*nuh Target Pakai Pasta Gigi

INDONESIAKININEWS.COM -  Kemampuan agen Mossad Israel sangat terkenal kehebatan di seluruh dunia. Agen dinas rahasia Israel ini menjadi sala...



INDONESIAKININEWS.COM - Kemampuan agen Mossad Israel sangat terkenal kehebatan di seluruh dunia.

Agen dinas rahasia Israel ini menjadi salah satu yang membuat Israel bertahan di tengah gempuran lawannya.

Sehingga Mossad adalah dinas intelijen yang dianggap momok bagi negara-negara yang bermusuhan dengan Israel.

Sepak terjangnya dalam mengacak-acak sejumlah negeri membuatnya diakui sebagai salah satu dinas intelijen terbaik dan tersukses di dunia.
 
Lembaga ini bertanggung jawab untuk intelijen, misi penyamaran, dan kontra teroris.

Mossad juga bertanggung jawab atas pemindahan warga Yahudi keluar dari Suriah, Iran, dan Ethiopia.

Lembaga intelijen Israel, Mossad, didirikan untuk melindungi Israel dari serangan luar negeri dan bergerak secara kasat mata.

Sampai saat ini, Mossad telah melakukan banyak operasi untuk membunuh targetnya. Sebuh saja pada target Wadie Haddad.

Empat puluh tahun lalu, Wadie Haddad adalah salah satu orang paling dicari di dunia.

Haddad adalah pendiri Front Populer Kiri-jauh untuk Pembebasan Palestina yang Berani, bertekad, dan kejam.

Dia melatih teroris terkenal Carlos the Jackal dan mendalangi pembajakan sebuah pesawat Air France yang diterbangkan ke Entebbe di Uganda dan kemudian diselamatkan oleh pasukan komando Israel.
 
Tidak mengherankan, dinas rahasia Israel, Mossad, menginginkan dia mati.

Tetapi enam tahun setelah mereka pertama kali mengeluarkan 'perintah pembunuhan, Haddad masih hidup dalam kenyamanan yang nyata di Baghdad.

Melansir Daily Mail, pada 10 Januari 1978, seorang agen Mossad di dalam lingkaran dalam Haddad, yang hanya dikenal sebagai Sadness, mengganti pasta giginya dengan pasta gigi serupa yang dicampur dengan racun mematikan, yang dikembangkan di laboratorium rahasia dekat Tel Aviv.

Setiap kali Haddad menyikat giginya, sejumlah kecil racun bekerja melalui gusi ke aliran darahnya.

Sedikit demi sedikit, dia mulai sekarat.

Rekan-rekan Palestina kemudian menghubungi polisi rahasia Jerman Timur. Haddad kemudian diterbangkan ke rumah sakit di Berlin Timur.

Lubang-lubang di tubuh Haddad mengeluarkan darah. Sepuluh hari kemudian, Haddad meninggal dalam kesakitan.

Para dokter bingung. Namun di Israel, Mossad memberi selamat kepada dirinya sendiri atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik.

Apa yang terjadi pada Haddad, kata jurnalis Israel Ronen Bergman dalam sebuah buku barunya, hanyalah contoh paling melodramatis dari apa yang sekarang menjadi pola yang bertahan lama.
 
Israel telah menjadi pemimpin dunia dalam pembunuhan. Jumlahnya saja sudah luar biasa.

Agen rahasia Mossad tidak hanya membunuh lebih banyak orang daripada agen negara lain mana pun sejak Perang Dunia II, tetapi kecepatannya meningkat pesat, dengan sekitar 800 operasi dalam dekade terakhir.

Jumlah kematian tidak akan pernah diketahui secara pasti, tetapi jumlahnya mencapai ribuan.

Satu operasi pada tahun 1968 secara langsung terinspirasi oleh film The Manchurian Candidate, dengan Mossad mempekerjakan seorang psikolog kelahiran Swedia untuk mencuci otak seorang tahanan Palestina untuk membunuh Yasser Arafat, ketua Organisasi Pembebasan Palestina.

Psikolog memilih tahanan yang cocok dan menghabiskan tiga bulan menghipnotisnya dengan pesan sederhana: 'Arafat buruk. Dia harus disingkirkan'.

Tahanan, yang hanya dikenal sebagai Fatkhi, dilatih untuk mengambil foto Arafat, yang disembunyikan di sebuah ruangan yang disiapkan khusus.

Pada 19 Desember 1968, tim Mossad menyelundupkan Fatkhi melintasi Sungai Jordan, dari mana dia seharusnya menyusup ke markas Arafat.

Lalu mereka menunggu. Lima jam kemudian, berita datang. Fatkhi tidak membuang waktu. Dia langsung pergi ke kantor polisi dan menuduh Mossad mencoba mencuci otaknya. Operasi itu gagal total.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, Mossad telah memenuhi reputasinya sebagai mesin pembunuh rahasia paling efisien di dunia.

Satu operasi di Dubai membuktikan hal itu. Pada Januari 2010, tim yang terdiri dari beberapa lusin agen Mossad terbang ke UEA dengan paspor palsu, mengenakan wig dan kumis palsu.

Dengan menyamar sebagai turis dan pemain tenis, mereka masuk ke sebuah kamar di Hotel Al-Bustan yang mewah.

Di sana mereka menunggu buruan mereka, Hamas Mahmoud al-Mabhouh.

Segera setelah al-Mabhouh masuk ke kamarnya, mereka menangkapnya dan menggunakan alat ultrasound berteknologi tinggi untuk menyuntikkan racun ke lehernya bahkan tanpa merusak kulitnya.

Al-Mabhouh meninggal dalam beberapa saat. Empat jam kemudian, sebagian besar tim sudah terbang keluar dari Dubai. Pekerjaan selesai.

Orang pertama yang tewas dalam buku yang ditulis Bergman bukanlah teroris Palestina atau ekstremis sayap kiri, namun seorang polisi Inggris: Detektif Inspektur Tom Wilkin, dari Aldeburgh di pantai Suffolk.

Pada musim gugur tahun 1944, Wilkin berada di Yerusalem, di mana dia bertanggung jawab untuk menindak gerilyawan Zionis.

Pada saat itu, Yerusalem adalah bagian dari Palestina yang diperintah Inggris, di mana pihak berwenang berjuang untuk menutupi ketegangan antara Zionis - yang menginginkan negara Yahudi merdeka - dan tetangga Palestina mereka.

Bagi militan Yahudi dalam teroris Stern Gang, Wilkin bukanlah laki-laki. Dia adalah targetnya.

Pada bulan September 1944, ketika dia sedang berjalan-jalan di jalan, seorang anak laki-laki yang duduk di luar toko kelontong melemparkan topinya - pertanda bahwa target berada dalam jangkauan.

Beberapa saat kemudian, dua pemuda Yahudi melepaskan tembakan dengan revolver.

Wilkin 'berhasil berbalik dan menarik pistolnya,' kenang salah satu penyerang, David Shomron, 'tapi kemudian dia jatuh, wajah lebih dulu. Semburan darah keluar dari dahinya, seperti air mancur.'

Shomron tidak merasakan penyesalan sedikitpun. "Bahkan tidak sedikit pun rasa bersalah," katanya kemudian. "Kami percaya semakin banyak peti mati yang mencapai London, semakin dekat hari kebebasan."

Negara Israel lahir di tengah pembersihan etnis yang brutal, dengan ribuan tetangga Yahudi dan Palestina saling membantai ribuan, sementara tetangga Arab negara baru itu mencoba mencekiknya saat lahir.

Tidak mengherankan bahwa, sejak itu, para pemimpin Israel didorong oleh rasa tidak aman.

Untuk itu, Israel selalu berupaya keras untuk membuat negaranay aman, yakni dengan memperkuat militer dan agen intelijennya untuk membasmi musuh-musuhnya dengan cara yang kejam.

Musim panas itu, Mossad sedang mencari Ali Hassan Salameh, salah satu pria paling dicari di dunia. Salameh adalah kepala operasi Black September, kelompok teroris Palestina yang membunuh 11 atlet Israel di Olimpiade 1972.

Mossad ingin dia mati, tapi jejaknya sulit dideteksi. Lalu datanglah keajaiban. Di Lillehammer, Norwegia, seorang agen rahasia Israel melihat Salameh di sebuah kafe.

Kabar kembali ke Tel Aviv dan regu pembunuh dikumpulkan. Pada 21 Juli, saat Salameh dan pacarnya turun dari bus dalam perjalanan pulang dari bioskop, para pembunuh menunggu di sebuah Volvo sewaan.

Mereka melompat keluar dari mobil, melepaskan delapan tembakan, melompat kembali ke mobil mereka dan memekik, meninggalkan target mereka dalam genangan darah.

Itu hampir menjadi pukulan yang sempurna, tapi hanya untuk satu masalah. Mereka telah membunuh orang yang salah.

Bukan Salameh, tapi Ahmed Bouchikhi, seorang pelayan Maroko dengan istri yang sedang hamil tua.

Buntutnya, polisi Norwegia menangkap enam agen Israel. Lima menjalani hukuman di Norwegia, meskipun semuanya dibebaskan dengan cepat di bawah kesepakatan rahasia.

Ketika kelimanya kembali ke Israel, mereka disambut sebagai pahlawan. Beberapa mempertanyakan moralitas dasar dari operasi tersebut; Sayang sekali, pikir mereka, Mossad telah mendapatkan orang yang salah.

Tapi mereka akhirnya menangkap Salameh. Pada tanggal 22 Januari 1979, Salameh baru saja meninggalkan apartemennya di Beirut ketika seorang agen wanita Israel, mengawasi dari balkonnya, menekan tombol dan sebuah bom mobil raksasa menghancurkan jalanan.

Delapan orang di sekitarnya juga tewas, termasuk seorang biarawati Jerman dan seorang mahasiswa Inggris, tetapi tidak ada seorang pun di Mossad yang peduli.

'Biasakan membunuh,' jelas mantan kepala keamanan Ami Ayalon. 'Kehidupan manusia menjadi mudah untuk dibuang. Anda menghabiskan seperempat jam, 20 menit, untuk siapa yang harus dibunuh.'

 

S: Tribunnews


Name

Berita,16296,H,10,HUMOR,5,Internasional,159,Kesehatan,12,Nasional,16166,News,196,OPINI,76,Seleb,2,Tekno,1,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: Mossad, Intelijen Israel Mampu Mengacak-acak Negara Orang, B*nuh Target Pakai Pasta Gigi
Mossad, Intelijen Israel Mampu Mengacak-acak Negara Orang, B*nuh Target Pakai Pasta Gigi
https://1.bp.blogspot.com/-Qbzb5bKpCRo/YJ_Z97gqVGI/AAAAAAAANlk/yUpxY4_yXAgfwItCGiFQi2y-RSSKm4EsQCLcBGAsYHQ/w640-h354/Screenshot_2021-05-15-21-24-14-91.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-Qbzb5bKpCRo/YJ_Z97gqVGI/AAAAAAAANlk/yUpxY4_yXAgfwItCGiFQi2y-RSSKm4EsQCLcBGAsYHQ/s72-w640-c-h354/Screenshot_2021-05-15-21-24-14-91.jpg
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2021/05/mossad-intelijen-israel-mampu-mengacak.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2021/05/mossad-intelijen-israel-mampu-mengacak.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy