$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

Penyesalan Masa Tua Anggota Cakrabirawa Penjemput AH Nasution: 'Saya Bersumpah di Hadapan Allah'

INDONESIAKININEWS.COM -  Gerakan 30 September 1965 atau dikenal G30S PKI masih menyisakan luka. Diketahui, banyak yang menjadi korban dalam ...



INDONESIAKININEWS.COM - Gerakan 30 September 1965 atau dikenal G30S PKI masih menyisakan luka.

Diketahui, banyak yang menjadi korban dalam peristiwa yang menjadi sejarah kelam ini.

Diketahui, keberadaan Cakrabirawa yang merupakan Pengawal kehormatan Presiden pertama Republik Indonesia, Soekarno Tak lepas dari peristiwa kelam yakni Gerakan 30 September 1965 atau dikenal G30S PKI.

Pasukan inilah yang melakukan penjemputan, penculikan dan pembunuhan terhadap para jenderal TNI.

Kisah berikut ini diceritakan Sulemi, mantan anggota Cakrabirawa penjemput Jenderal AH Nasution yang diwawancarai Tribun Jateng pada akhir 2017 silam.

Saat itu Sulemi sudah berusia 77 tahun.

Nyaris seluruh rambutnya memutih. Tubuhnya tinggi kurus. Kulitnya penuh garis keriput. Tapi aura prajuritnya tak hilang.

Badannya masih tegap. Bicaranya tegas, terutama saat berujar apa yang diyakininya sebagai kebenaran.

Sulemi bagian dari pasukan elit Batalyon 1 Kawal Kehormatan (KK) Cakrabirawa.

Posisi yang ia raih dengan susah payah melalui rangkaian seleksi ketat.

Ia pun sempat mencicipi manisnya jabatan yang telah membumbungkan kehormatannya dan keluarganya saat itu.

Tentunya, itu sebelum peristiwa Gerakan 30 September 1965.

Hingga malam jahanam itu merenggut segalanya itu darinya.

Kehormatan yang ia raih berbalik jadi penistaan.

Fasilitas manis berubah siksa sadis yang harus ia derita selama di penjara.

Sulemi pun harus menanggung stigma dan memori buruk selama di penjara, seumur hidupnya.

Sore itu, Sulemi masih mengenakan baju koko lengkap dengan kopyah putih.

Gema suara azan sampai ke ruang tamunya yang berhimpitan dengan musala.

Sulemi tak gentar menceritakan kembali peristiwa 65 yang dialaminya.

Tapi untuk urusan ini, Sulemi tak main-main.

Ia mengawali pembicaraannya dengan berucap sumpah kepada Yang Maha Kuasa.

Bahwa, apa yang keluar dari mulutnya nanti, adalah sesuai dengan yang ia lihat, lakukan dan alami saat peristiwa 65 terjadi.

Ia tak mau menghancurkan generasi penerus dengan memutarbalikkan fakta sejarah.

"Kalau dikira saya mengarang, saya sebagai muslim bersumpah di hadapan Allah, apa yang saya katakan ini sesuai yang saya lihat, dan lakukan."

"Dalam Habluminallah, saya akan dimintai pertanggungjawaban Allah. Kalau saya bicara melenceng, akan menghancurkan generasi penerus," tegasnya saat ditemui Tribun Jateng di kediamannya, akhir tahun 2017 lalu.

Awal September 1965, seluruh anggota Cakrabirawa dikumpulkan.

Komandan Batalyon 1 Kawal Kehormatan Kolonel Untung bin Syamsuri memberitahukan situasi negara yang sedang gawat.

Karena itu, seluruh anggota diperintahkan untuk konsinyasi (siaga) untuk menghadapi kemungkinan kudeta oleh para perwira Angkatan Darat (AD) pada tanggal 5 Oktober.

28 September 1965, dalam sebuah apel besar, seluruh anggota kembali dikumpulkan untuk persiapan kegiatan 30 September malam.

Mereka diberitahu perihal jenderal-jenderal yang diisukan akan meng-kudeta presiden.

Mendengar instruksi itu, yang ada dibenak Sulemi sebagai prajurit, negara berada dalam situasi yang genting.

Ada usaha untuk menggulingkan pemimpin besar revolusi.

Sementara ia juga anggota pengawal presiden yang lain mengemban tugas untuk melindungi keselamatan presiden dan keluarganya.

Sang prajurit tak pikir panjang. Tak mungkin ia membangkang perintah atasan.

Apalagi berpikir jauh untuk menyelidiki kebenaran isu itu, termasuk urusan politik yang melingkupinya.

Bagi Cakrabirawa, keselamatan presiden berada di pundak mereka. Karena itu, perintah atasan harus dilaksanakan.

"Pola pikir kami saat itu, ini bahaya ada yang mau gulingkan pimpimpin besar revolusi. Sehingga apa yang diperintahkan komandan siap laksanakan. Kalaupun kemudian saya dihukum karena melaksanakan tugas, itu sudah konsekuensi saya,"katanya

29 September 1965, Letkol Untung bersama Kolonel Latief sempat menemui Panglima Kostrad Soeharto di Rumah Sakit Angkatan Darat Jakarta.

Ia saat itu sedang menunggui putranya, Tommy Soeharto yang harus dirawat karena tersiram sup panas.

1 Oktober 1965 dini hari, seluruh pasukan yang terlibat dibagi ke dalam beberapa kelompok.

Mereka disebar untuk menjemput para jenderal yang telah ditentukan.

Satu kompi pasukan, termasuk di dalamnya Sulemi bertugas menjemput Jenderal AH Nasution.

Perintah komandan saat itu, kata Sulemi, adalah menjemput jenderal dimaksud agar menghadap presiden Soekarno.

Ada persoalan penting yang harus dibicarakan antara mereka.

Rombongan penjemput Nasution rupanya sempat tersesat ke rumah Menteri JE Leimana yang bersebelahan dengan rumah AH Nasution.

Sulemi dan anggota lain berhasil masuk rumah Nasution tanpa hambatan.

Pintu rumah depan tak terkunci. Ia bersama dua anggota lain, Suparjo dan Hargiono menuju sebuah kamar tempat Nasution berada.

Sulemi mengetuk pintu kamar agar sang jenderal keluar.

Nasution sempat membuka pintu sedikit, lalu menutupnya kembali dan menguncinya rapat.

"Saya ketuk. Kita dengan hormat. Tapi pintu ditutup kembali. Pengertian saya kalau begitu, dia sudah tahu apa yang mau kita lakukan," katanya.

Sulemi lantas memerintahkan dua anggotanya untuk membuka paksa pintu itu.

Keduanya menembaki kunci pintu mengunakan sten.

Tujuannya, pintu kamar terbuka sehingga mereka bisa masuk menemui jenderal.

Sulemi membantah terjadi konfrontasi langsung antara prajurit dengan putri AH Nasution, Ade Irma Nasution yang saat itu masih belia.

Terlebih anak itu bukan target mereka.

Jikapun peluru yang ditembakkan ke logam pintu itu meleset, lalu tanpa sengaja mengenai gadis kecil itu di dalam kamar, Sulemi tak mengetahuinya.

Kunci berhasil dirusak, pintu terbuka. Namun Nasution sudah tidak berada di kamar.

Ia berhasil lolos keluar kamar kemudian melompati pagar.

Suara tangis Ade Irma terdengar oleh prajurit saat meninggalkan kamar.

Tetapi Sulemi tak berpikir macam-macam.

Ia menilai itu tangis wajar seorang bocah saat menghadapi situasi tegang.

Ia justru baru mengetahui kalau anak itu dikabarkan tertembak saat sudah meninggalkan rumah.

“Ini penyelewengan. Gila apa, anak kecil gak ngerti apa-apa ditembak.

Segila-gilanya prajurit gak sampai begitu. Makanya saya tadi sudah sumpah, saya akan bertanggung jawab di hadapan Yang Maha Kuasa.

Yang saya lihat dan lakukan, itu yang saya katakan," katanya. (*)

Sumber : tribunnews


Name

Berita,8437,HUMOR,5,Internasional,149,Kesehatan,1,Nasional,8327,News,66,OPINI,73,Seleb,2,Tekno,1,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: Penyesalan Masa Tua Anggota Cakrabirawa Penjemput AH Nasution: 'Saya Bersumpah di Hadapan Allah'
Penyesalan Masa Tua Anggota Cakrabirawa Penjemput AH Nasution: 'Saya Bersumpah di Hadapan Allah'
https://1.bp.blogspot.com/-F8gyZYZ2124/X3S25kuaI1I/AAAAAAAAB5c/OrMRvv_f5-44d7GdyDxM23dbmzICvxwWgCLcBGAsYHQ/w640-h360/1601484484000.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-F8gyZYZ2124/X3S25kuaI1I/AAAAAAAAB5c/OrMRvv_f5-44d7GdyDxM23dbmzICvxwWgCLcBGAsYHQ/s72-w640-c-h360/1601484484000.jpg
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2020/09/penyesalan-masa-tua-anggota-cakrabirawa.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2020/09/penyesalan-masa-tua-anggota-cakrabirawa.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy