$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

Sampai Kudu 'Belok' ke Indonesia Dulu Hanya Demi Temui Keluarga, Inilah Nasib Orang yang Membelot ke Korea Utara, Warga Korsel yang Lagi Viral Ini Pasti Nyesel

INDONESIAKININEWS.COM -  Banyak warga Korea Utara ingin keluar dari negara otoriter itu untuk mendapatkan kehidupan yang lebih layak meskipu...



INDONESIAKININEWS.COM - Banyak warga Korea Utara ingin keluar dari negara otoriter itu untuk mendapatkan kehidupan yang lebih layak meskipun nyawa menjadi taruhannya.

Cerita mengenai pembelot Korea Utara (Korut) yang menuju Korea Selatan (Korsel) barangkali sudah umum.

Namun, kejadian langka ketika warga Korea Selatan justru menyeberang ke Korea Utara pastilah membuat banyak orang terheran-heran.

Seorang warga Korea Selatan dilaporkan melintasi perbatasan yang dijaga ketat dan menyeberang ke Korea Utara. Insiden tersebut merupakan pembelotan yang jarang terjadi.

Militer Korea Selatan melaporkan pada Minggu (2/1/2022) bahwa warga Korea Selatan yang membelot itu menyeberang ke Korea Utara lewat Zona Demiliterisasi (DMZ) yang dijaga sangat ketat.

Menurut Reuters, Kepala Staf Gabungan (JCS) mengatakan pihaknya telah melakukan operasi pencarian sebagaimana.

JCS mengatakan, “Kami telah mengkonfirmasi bahwa orang tersebut melintasi perbatasan Garis Demarkasi Militer sekitar pukul 22.40 dan membelot ke Utara.”

JCS tidak dapat memastikan apakah orang itu masih hidup.

Namun, mereka mengaku telah mengirim pemberitahuan ke Korea Utara melalui hotline militer.

Pembelotan dari negara lain ke Korea Utara sebelumnya juga pernah terjadi dan jika warga Korea Selatan itu tahu, dia mungkin akan menyesal.

Ialah Charles Jenkins, yang merupakan seorang personel militer AS dan membelot ke Korea Utara pada Januari 1965.

Ia menjadi salah satu dari sedikit pesonel militer AS yang memilih jalan tersebut.

Jenkins yang berasal dari Carolina Utara ini berpangkat sersan dan bertugas bersama Divisi Kavaleri Ke-1 AD Amerika Serikat di perbatasan kedua Korea ketika dia akhirnya membelot.

Melalui proses yang tak mudah, Jenkins dan tiga orang pembelot AS lainnya kemudian mendapatkan kewarganegaraan Korea Utara.

Suatu hari, Jenkins bertemu dengan tambatan hatinya, Hitomi Soga, seorang perawat Jepang yang diculik Korea Utara pada 1978.

Setelah perkenalan mereka pada 1980, Jenkins dan Soga menikah.

Tetapi kemudian mereka harus berpisah karena Soga akhirnya kembali ke kampung halamannya.

Pada 2002, pemimpin Korea Utara saat itu Kim Jong Il tengah berupaya memperbaiki hubungan dengan Jepang dan mengakui telah menculik 13 warga Jepang.

Saat itu, lima warga Jepang yang masih hidup, termasuk Soga, diizinkan pergi ke Jepang untuk sebuah kunjungan singkat sebelum kembali ke Korea Utara.

Rupanya, kelima warga Jepang itu menetap di tanah kelahiran mereka dan tak kembali ke Korea Utara.

Jenkins yang saat itu berada di Korea Utara bersama dua putri mereka pun berpisah sementara dengan Soga, sebelum mereka akhirnya diizinkan pergi ke Jepang pada 2004.

Tetapi sebelum ke Jepang, ternyata Indonesia menjadi tempat 'reuni' mereka.

Melansir CBS News (9/7/2004), pertemuan Jenkins dan anak-anaknya dengan Soga berlangsung mengharukan.

Air mata mewarnai bersatunya kembali dengan keluarga itu setelah berpisah selama dua tahun.

Jenkins, yang saat itu berusia 64 tahun, mendarat di Bandara Internasional Soekarno-Hatta Jakarta dengan pesawat yang dikirim Jepang ke Korea Utara untuk menjemputnya.

Rupanya Indonesia dipilih sebagai tempat reuni itu, karena tidak memiliki perjanjian ekstradisi dengan Amerika Serikat, dan dianggap aman dari tuntutan AS.

Jenkins sendiri sempat menolak untuk bertemu kembali dengan istrinya di Jepang karena kemungkinan dia bisa diekstradisi untuk diadili di Amerika Serikat.

Bertemu dengan suami yang dirindukannya, Hitomi Soga membenamkan wajahnya di bahu Jenkins dan memeluknya.

Soga kemudian menoleh ke dua putrinya yang masih remaja dan memeluk mereka, sementara Jenkins berlinang air mata.

"Saya sangat senang," kata Jenkins sambil tersenyum.

Saat itu, Jenkins mengenakan jas dan dasi gelap, sementara di kerahnya ada pin bertuliskan gambar Kim Il Sung, pendiri Korea Utara.

Dua bulan kemudian, pada September 2004, Jenkins muncul di Kamp AD Amerika Serikat di sisi barat Tokyo dengan mengenakan seragam militer lengkap.

Kemudian pada November 2004, Jenkins mengaku bersalah telah melakukan disersi dan membantu musuh.

Dia pun mendapatkan hukuman 30 hari kurungan, dipecat dengan tidak hormat dari kemiliteran, dan kehilangan semua hak serta tunjangannya sebagai personel militer AS.

Setelah dibebaskan dari hukuman pada akhir November, dia tinggal bersama istri dan putrinya di Pulau Sado.

Dan pada 2008, Jenkins mendapatkan status penduduk tetap di Jepang.

Berbicara tentang aksinya membelot ke Korea Utara, dalam buku memoarnya 'The Reluctant Communist: My Desertion, Court-martial, and 40-year Impronment in North Korea' ia mengaku punya alasan logis untuk aksinya itu.

"Saya tahu saat itu saya tak berpikir jernih dan banyak keputusan saya tak masuk akal jika dilihat saat ini.

"Namun, satu itu ada alasan logis yang membuat perbuatan saya tak terhindarkan," kata Jenkins dalam buku memoarnya.

Terungkap, begitu menyeberang perbatasan, Jenkins dan ketiga orang lainnya langsung mendapat pelecehan. Mereka ditahan di sebuah ruangan selama delapan tahun.

Jenkins dan ketiga orang lainnya juga dipaksa menghafal buku ideologi karya Kim Il Sung, pendiri Korea Utara.

Mereka langsung mendapatkan pukulan saat melakukan kesalahan dalam menghapal isi buku karya Kim Il Sung itu.

Keempat pembelot itu sempat meloloskan diri pada 1966 dan meminta suaka kepada kedutaan besar Uni Soviet di Pyongyang, namun permohonan mereka ditolak.

Setelah indoktrinasi selama enam tahun itulah, keempat pembelot AS kemudian mendapatkan kewarganegaraan Korea Utara, juga sejumlah pekerjaan.

Tapi, Jenkins menggambarkan kehidupannya di Korea Utara sangat sengsara.

"Di Korea Utara, saya hidup seperti anjing. Tak ada orang biasa yang hidup enak di Korea Utara," ujar Jenkins.

"Tak ada makanan. Tak ada air bersih. Tak ada listrik. Di musim dingin, kami membeku di kamar tidur sementara dinding rumah dilapisi es," kenangnya.

Di sana, Jenkins mengajar bahasa Inggris di Universitas Pyongyang.

Kemudian pada 1982, muncul sebagai sosok orang Amerika yang jahat dalam film propaganda Korut "Unsung Heroes", di mana penampilannya inilah yang menjadi konfirmasi bagi AS bahwa Jenkins masih hidup.

Meski melakukan desersi dan membelot, para veteran AS masih memberikan sedikit simpati kepada Jenkins dan para pembelot lainnya.

Itu karena kondisi saat itu memang akan memaksa mereka untuk mengambil jalan itu.

"Mereka masih muda, beberapa mengalami kondisi buruk di unitnya dan terpengaruh propaganda Korea Utara.

"Jadi mereka yakin membelot adalah solusi," kata Lance Gatling, yang bertugas dengan batalion tank di Korea Selatan.

Meski Angkatan Darat AS tak akan melupakan dan mentolerir prajuritnya yang melintasi zona demiliterisasi, tetapi bagi Gatling, hidup di Korea Utara sendiri sudah seperti hukuman.

"Bagi saya, mereka dipaksa hidup 40 tahun di Korea Utara dalam kondisi menyedihkan sudah merupakan sebuah hukuman," tegasnya.

Charles Jenkins meninggal dunia pada Desember 2017 di Jepang dalam usia 77 tahun, dikabarkan karena penyakit jantung.

Jenkins meninggal dunia setelah menjalani sisa hidupnya bersama keluarganya dan bekerja di sebuah toko cendera mata wisatawan juga menulis sebuah buku tentang riwayat pengalamannya.

s: grid.id


Name

Berita,22842,H,151,HUMOR,7,Internasional,626,Kesehatan,29,Nasional,22236,News,1358,OPINI,81,Seleb,3,Tekno,1,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: Sampai Kudu 'Belok' ke Indonesia Dulu Hanya Demi Temui Keluarga, Inilah Nasib Orang yang Membelot ke Korea Utara, Warga Korsel yang Lagi Viral Ini Pasti Nyesel
Sampai Kudu 'Belok' ke Indonesia Dulu Hanya Demi Temui Keluarga, Inilah Nasib Orang yang Membelot ke Korea Utara, Warga Korsel yang Lagi Viral Ini Pasti Nyesel
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEg6xyRZ-juIMHTzdWYLjXUSk5SmkEsJ2Nd1QUnr7huolaE5Ct9LSBFZUk_RfRhdJXJhBqJ7X1cOOhlS_JHvxNoyan8LusNrWdTbPqAMZpkRT9ihfKUL7uvtippXBOkRf_u51nPqElCCFE9d00QY0fHIbJ-wMA0IrbDYabmAO8p3ideOAkcgQDafQKOMfg=w640-h426
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEg6xyRZ-juIMHTzdWYLjXUSk5SmkEsJ2Nd1QUnr7huolaE5Ct9LSBFZUk_RfRhdJXJhBqJ7X1cOOhlS_JHvxNoyan8LusNrWdTbPqAMZpkRT9ihfKUL7uvtippXBOkRf_u51nPqElCCFE9d00QY0fHIbJ-wMA0IrbDYabmAO8p3ideOAkcgQDafQKOMfg=s72-w640-c-h426
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2022/01/sampai-kudu-belok-ke-indonesia-dulu.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2022/01/sampai-kudu-belok-ke-indonesia-dulu.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy