$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

Siapa Saefudin Juhri? Ingin Tendang Kolonel Priyanto P*mbun*h Handi dan Salsabila, Bukan Keluarga

INDONESIAKININEWS.COM -  Kasus pembunuhan Handi (17) dan Salsabila (14) di Nagreg, Kabupaten Bandung, hingga kini masih terus bergulir. Kasu...



INDONESIAKININEWS.COM - Kasus pembunuhan Handi (17) dan Salsabila (14) di Nagreg, Kabupaten Bandung, hingga kini masih terus bergulir.

Kasus tabrak korban tersebut melibatkan tiga anggota TNI AD yakni Kolonel Infanteri Priyanto, Kopda Andreas Dwi Atmoko, dan Koptu A Sholeh.

Terungkap fakta baru yang disampaikan oleh Saefudin Juhri (52) saksi mata di lokasi kejadian.

Deretan fakta terungkap saat polisi melakukan rekonstruksi kejadian kejadian, pada Senin (3/1/2022).


 
Saefudin Juhri mengaku kesal, ingin menendang pelaku, saat kembali bertemu dengan tersangka tabrak lari sadis di Nagreg ketika rekonstruksi.

Saefudin merupakan saksi kecelakaan di Nagreg, yang membantu mengevakuasi korban, hingga akhirnya korban dibawa tiga pelaku.

Menurut Saefudin, saat itu pelaku yang merupakan oknum TNI mengaku akan membawa korban ke rumah sakit, bahkan sempat menanyakan ambulan kepadanya.


"Pas diambil, dia bilang mau ke rumah sakit. Tolong lah bantuin, mau diambil ke rumah sakit aja," ujar Saefudin, saat ditemui setelah rekontruksi, tak jauh dengan tempat kejadian di Desa Ciaro, Kecamatan Nareg, Kabupaten Bandung, Senin (3/1/2022).

Rekontruksi kasus tabrak lari Salsa dan Handi digelar di Jalan Raya Bandung-Garut tepatnya di Desa Ciaro Kecamatan Nagreg Kabupaten Bandung, Senin (3/11/2021).
Rekontruksi kasus tabrak lari Salsa dan Handi digelar di Jalan Raya Bandung-Garut tepatnya di Desa Ciaro Kecamatan Nagreg Kabupaten Bandung, Senin (3/11/2021). (Tribun Jabar)
Namun nyatanya korban, Salsabila (14) dan Handi (17), tak dibawa ke rumah sakit. Keduanya di temukan di aliran Sungai Serayu, Jawa Tengah di tempat yang berbeda. 

Korban Salsabila ditemukan di Cilacap dan Handi ditemukan di Banyumas, keduanya ditemukan sudah tak bernyawa.

Saefudin mengaku, tentu ia sangat ingat kepada wajah para pelaku.


 
"Inget pisan, soalna saat kejadian bareng ngangkat korban (sangat ingat karena saat kejadian mengangkat korban bersama), kejadiannya cukup lama, dan ternyata seperti itu kejadiannya," kata Saefudin.

Bukannya dibawa ke rumah sakit, tapi korban malah dibuang pelaku ke Sungai Serayu.

"Pas liat lagi tersangka, ya kesal saja, gereget ingin nendang. Tapi, gak bisa karena dilarang kan sama petugas," katanya.

Selain itu, kata Saefudin, kegiatannya juga menjadi terganggu karena harus bulak balik memberikan keterangan kepada yang berwenang.


"Saya kan kerja, memang tidak apa-apa, majikan mendukung saya untuk itu. Tapi kan gak enak, jadi sering bolos," katanya.

Dalam rekonstruksi tersebut, menurut Saefudin, sangat sesuai dengan kejadian. Bahkan baju yang dikenakannya saat rekontruksi, harus baju yang digunakan saat membantu korban.

"Ini saya juga terpaksa menggunakan baju ini lagi, padahal sudah gak mau pakai baju ini lagi, suka keinget-inget kejadian itu," ujarnya.

Saefudin pun, menunjukkan, di baju biru yang dikenakannya masih terdapat bercak darah.

"Ini, ini masih keliat bekas darah," katanya.


 
Memang terlihat ada bercak darah seperti noda di baju, yang dikenakannya, saat rekontruksi tersebut. 

Dok Warga


Tampang pengendara mobil yang membawa korban kecelakaan di jalur Nagreg, korban dibawa dan ditemukan meninggal dunia di Sungai Serayu, Jawa Tengah. 
Dok Warga Tampang pengendara mobil yang membawa korban kecelakaan di jalur Nagreg, korban dibawa dan ditemukan meninggal dunia di Sungai Serayu, Jawa Tengah.  (Dok. Warga)
7 Fakta terungkap saat reka ulang

Reka ulang atau rekonstruksi kasus tabrak lari sadis atau kecelakaan di Nagreg, Kabupaten Bandung, yang melibatkan tiga anggota TNI AD sudah digelar hari ini, Senin (3/1/2022).

Kasus tabrak lari sadis tersebut menyebabkan sejoli, Handi Saputra (17) dan Salsabila (14), meninggal dunia.

Handi dan Salsabila yang menjadi korban kecelakaan di Nagreg itu tidak dibawa ke rumah sakit, tapi dibuang ke Sungai Serayu di Jawa Tengah.

Rekonstruksi digelar di tempat kejadian perkara ( TKP) di Nagreg.

"Betul (hari ini rekonstruksi)," kata Panglima TNI, Jenderal Andika Perkasa, Senin pagi.

Rekonstruksi yang digelar hari Senin tersebut dipimpin penyidik TNI AD, penyidik Mabes TNI, dan Oditur Militer Mabes TNI.

Berikut tujuh fakta baru kasus tabrak lari yang menewaskan Handi dan Salsabila dari rekonstruksi :

1. Tiga pelaku diborgol dan pakai seragam tahanan militer

Tiga oknum anggota TNI AD dihadirkan di rekontruksi kasus tabrak lari dua sejoli di Nagreg di Jalan Raya Bandung Garut tepatnya di Desa Ciaro Kecamatan Nagreg Kabupaten Bandung, Senin (3/1/2021).

Tiga oknum anggota TNI AD yang jadi tersangka kasus tabrak lari itu, Kolonel Priyanto yang bertugas di Korem Gorontalo.

Dua lagi Koptu Dwi Atmoko dan Kopda Ahmad Sholeh, turut dihadirkan. 

Pantauan Tribun Jabar, ketiganya mengenakan seragam tahanan berwarna kuning.

Di bagian belakang tertulis Tahanan Militer Pomdam Jaya.

2. Disoraki dan dicaci warga

Rekonstruksi itu dimulai sekitar pukul 10:00 WIB dan berlangsung kilat.

Sekitar 10 menit rekonstruksi itu dilaksanakan.

Selain cepat, rekonstruksi itu juga dijaga ketat personel TNI.

Kolonel P tersangka 1 saat jalan rekontruksi kasus tabrak lari di Nagreg, Senin (3/1/2021).
Kolonel P tersangka 1 saat jalan rekontruksi kasus tabrak lari di Nagreg, Senin (3/1/2021). (Tribun Jabar / Lutfi Ahmad)
Ratusan warga menonton adegan tersebut.

Ketika tiga penabrak Handi dan Salsabila turun dari mobil, warga yang menonton langsung menyambut dengan sorakan dan cemoohan.

Teriakan sampai caci maki terdengar sampai reka ulang adegan selesai dilaksanakan.

3. Tersangka melakukan 5 adegan kejadian

Ada 5 adegan yang diperagakan para tersangka penabrak Handi dan Salsabila.

Pada reka adegan itu, Polisi dan TNI, menerapkan batas bagi warga yang menonton.

Selain itu, lalu lintas di jalan tersebut juga ditutup sementara. 

Adegan pertama, korban tertabrak Salsa berada di kolong mobil hitam yang menabraknya, sedangkan korban Handi, berada di samping mobil dan dua pelaku turun dari mobil.

Lalu dalam adegan kedua, dua pelaku dan satu saksi, mengevakuasi korban pertama ke pinggir jalan. 

Adegan ketiga, korban Salsabila ditarik dari kolong mobil dibawa ke pinggir jalan, disimpan di dekat korban Handi. Lalu tersangka 1 dan tersangka 2 membawa korban Salsabila ke mobil dimasukkan ke jok tengah mobil, atau pintu kedua.

Adegan keempat, korban laki laki dimasukkan ke bagian belakang mobil atau pintu belakang mobil oleh tersangka 1 dan 3, bersama saksi.

Sedangkan adegan kelima, ketiga tersangka pergi dan membawa kabur kedua korban menggunakan mobil Pather hitam.

4. Dilanjutkan di Jembatan Serayu

Penyidik menggelar rekonstruksi kasus Nagreg atau kecelakaan di Nagreg, Bandung, Jawa Barat yang merenggung nyawa Handi Saputra dan Salsabila.

Para penabrak Handi dan Salsabila itu akan mengikuti rekonstruksi hari ini, Senin (3/1/2022).

Rekonstruksi dipimpin oleh penyidik TNI AD, penyidik Mabes TNI, dan Oditur Militer Mabes TNI.

Rencananya, rekonstruksi ini akan digelar di dua lokasi yang berbeda.

Lokasi pertama yakni di Nagreg, Bandung, Jawa Barat, lokasi di mana Handi dan Salsabila ditabrak oleh ketiga tersangka.

Sementara itu, lokasi kedua berada di Jembatan Sungai Serayu, Jawa Tengah, tempat di mana ketiga tersangka membuah jenazah Handi dan Salsabila.

Jarak antara Tempat Kejadian Perkara di Nagreg dengan Jembatan Sungai Serayu sekitar 6 jam perjalanan darat.

Menurut Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa, jika rekonstruksi di Nagreg hari ini berlangsung lama, maka rekonstruksi di Jembatan Sungai Serayu akan dilakukan besok, Selasa (4/1/2022).

"Kalau rencana hari Senin rekonstruksi di Nagreg-nya agak lama, untuk rekonstruksi di jembatan Sungai Serayu dilakukan hari Selasa," kata Andika dilansir Kompas.com, Senin (3/1/2022).

Lebih lanjut Andika mengatakan bahwa pemberkasan kasus ini akan segera selesai.

5. Tampang dan Aksi Kolonel P di TKP

Kolonel Priyanto disebut-sebut jadi otak jenazah Salsa dan Handi dibuang di Sungai Serayu.

Saat rekontruksi, dia tampak mengenakan kalung bertuliskan tersangka 1.

Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa menyebut anak buahnya itu jadi otak pelaku buang jasad Salsa dan Handi ke Sungai Serayu.

"Kami akhirnya bisa mengkonfrontir, tiga-tiganya bahkan dalam satu pemeriksaan. Dan memang yang menjadi inisiator dan sekaligus pemberi perintah untuk tindakan yang masuk dalam beberapa pasal termasuk pembunuhan berencana ini adalah kolonel P," kata Jenderal Andika Perkasa, dikutip dari tayangan Youtube Kompas TV, Senin (1/1/2022).

Selain menjadi otak kajahatan membuang kedua korban ke Sungai Serayu di Jawa Tengah, sesuai fakta rekonstruksi terlihat apa saja yang dilakukan Kolonel P alias Kolonel Priyanto.

Pada adegan ketiga, tersangka 1 yang tak lain adalah Kolonel P dan tersangka 2 membawa korban Salsabila ke mobil dimasukkan ke jok tengah mobil, atau pintu kedua.

Lalu pada adegan keempat, korban laki laki dimasukkan ke bagian belakang mobil atau pintu belakang mobil oleh tersangka 1 dan 3, bersama saksi.

Sedangkan adegan kelima, ketiga tersangka termasuk Kolonel P pergi dan membawa kabur kedua korban menggunakan mobil Pather hitam.

Sementara untuk penampakannya sudah berbeda dengan penampakan saat hari kejadian, yang mana dia tertangkap kamera warga sedang mengangkat korban.

Pada rekontruksi itu, rambutnya sudah tidak cepak dan tampak sudah botak. Ironisnya lagi, dia dalam kondisi tangan diborgol. Saat berjalan pun, tangannya diapit dua polisi militer. 

Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa, menerangkan, jika rekonstruksi di Nagreg hari ini berlangsung lama, maka rekonstruksi di Jembatan Sungai Serayu akan dilakukan besok, Selasa (4/1/2022).

"Kalau rencana hari Senin rekonstruksi di Nagreg-nya agak lama, untuk rekonstruksi di jembatan Sungai Serayu dilakukan hari Selasa," kata Andika dilansir Kompas.com, Senin (3/1/2022).

Lebih lanjut Andika mengatakan bahwa pemberkasan kasus ini akan segera selesai. Pasalnya pihak penyidik akan segera melimpahkan pemberkasan kepada Oditur Militer pada Kamis (6/1/2022).

"Kita semua sudah merencanakan pemberkasan dari penyidik sudah akan selesai, hari Kamis (6/1/2022) untuk dlimpahkan ke Oditur," imbuhnya.

6. Ayah Salsabila Ungkap Kekesalan

Saat digelarnya rekontruksi tabrak lari di Nagreg, yang melibatkan tiga oknum TNI, ayah Salsabila (14), Jajang (47) mengaku perasaannya tak jelas.

Hal tersebut diungkapkan Jajang, setelah digelarnya rekontruksi dengan diperagakan langsung oleh ketiga tersangka di TKP, yang berada di Desa Ciaro, Kecamatan Nagreg, Kabupaten Bandung, Senin (3/1/2022).

"Pas rekontruksi, saya mah, teu puguh rarasaan teu puguh cicing (perasan tak jelas dan tak bisa diam)," ujar Jajang, setelah menyaksikan langsung rekontruksi.

Seperti yang telah diberitakan sebelumnya, Salsabila dan temannya Handi Saputra (17) menjadi korban tabrak lari. 

Kedua korban sempat hilang, dibawa oleh pelaku yang mengaku akan membawa korban ke rumah sakit, namun nyatanya korban ditemukan di Sungai Serayu, Jawa Tengah, dengan kondisi tak bernyawa.

Jajang mengaku, terkait kejadian yang menimpa anaknya, pihaknya sudah menyerahkannya kepada pihak berwajib.

"Kami sudah menerima apa adanya,  biar jongjon anak saya di sana (supaya anaknya lega), kalau saya gak jongjon (tak lega), mau apa, da gak akan kembali lagi," kata Jajang, yang terlihat berkaca-kaca.

Jajang mengatakan, ketiga tersangka yang menabrak dan membuang jasad korban ke sungai, kelakuannya seperti setan.

"Gak punya hati nurani," tuturnya.

Setelah melihat rekontruksi, Jajang mengaku, sedikit lega.

"Ini kan terbuka, jadi enak," ujarnya.

Jajang mengatakan, saat rekontruksi sempat tidak boleh melihat dari jarak dekat, tapi akhirnya boleh karena keluarga. 

"Mau lihat posisi anak saya, berada di mana, tadi juga lihat, dan mamahnya nangis," ucapnya.

7. Ibunda Salsabila menangis

Suryati (41), ibu dari Salsabila (14) korban tabrak lari di Nagreg tak berhenti meneteskan air matanya saat rekontruksi berlangsung, Senin (3/1/2022).

Saat berlangsungnya rekontruksi, Suryati, berada di samping kanan jalan di Desa Ciaro, Kecamatan Nagreg, Kabupaten Bandung, yang merupakan TKP tabrak lari dan digunakan untuk rekontruksi. 

Dari awal rekontruksi Suryati, didampingi kerabatnya, yang terus menerus berusaha menenangkan Suryati.

Seperti yang telah diberitakan, kejadian tabrak lari di Nagreg tersebut, melibatkan tiga oknum anggota TNI. Pelaku bukannya membawa korban, Salsabila dan Handi Saputra (17) ke rumah sakit, tapi malah membuang korban ke Sungai Serayu di Jawa Tengah.

Suryati mengaku, setelah ketiga tersangka ditangkap dan dilakukan rekontruksi merasa lega.

"Setelah meihat rekontruksi, ya merasa lega saja," kata Suryati, saat ditemui setelah rekontruksi.

Suryati mengatakan, setelah melihat  rekontruksi, terdapat rasa kesal tapi ada rasa kasihan juga kepada tersangka.

"Ya ada kasihan juga udah gitu mah, melihat mukanya juga," kata Suryati, yang terlihat masih berkaca-kaca.

Suryati berharap, tersangka bisa dihukum dengan setimpal apa yang telah ia perbuat.

"Harapannya, ya bisa dihukum sesuai dengan undang-undang, dan pasal yang ada, saya serahkan saja kepada yang berwenang," ucapnya.

Diberitakan sebelumnya,

Proses rekonstruksi tabrak lari sejoli di Nagreg hanya berlangsung sebentar sekitar 10 menit.

Ketiga oknum TNI hanya memperagakan reka adegan sebanyak 5 adegan saja.

Tiga pelaku tabrak lari dan pembuangan jasad sejoli Salsabila (14) dan Handi Saputra (17) di Nagreg dihadirkan dalam rekosntruksi, Senin (3/1/2023).

Ketiga pelaku tabrak lari itu yakni Kolonel P, Kopral Dua DA dan Koptu S.

Ketiga pelaku hadir dalam rekonstruksi yang digelar di Tempat Kejadian Perkara (TKP) tabrak lari di Nagreg, Kabupaten Bandung, Jawa Barat.

Menurut pantauan Tribunjabar.id Kolonel P, Kopral Dua DA dan Koptu S masing-masing mengenakan baju tahanan Polisi Militer berwarna kuning.

Selain itu mereka juga mengenakan masker mulut dengan kedua tangan diborgol.

Ketiganya mendapat pengawalan ketat dari anggota TNI khususnya personel Polisi Militer.

Reka adegan tabrak lari sadis di Nagreg, Kabupaten Bandung, Senin (3/1/2023) menyita perhatian warga setempat.

Puluhan warga menyaksikan langsung reka adegan, tabrak lari yang dilakukan oleh tiga oknum TNI tersebut. 

Seperti yang telah diberitakan, korban tabrak lari tersebut, Salsabila (14) dan Handi Saputra (17) ditemukan di Sungai Serayu.

Pada reka adegan petugas Polisi dan TNI, menerapkan batas bagi warga yang melihatnya saat reka adegan.

Reka adegan tabrak lari sadis di Nagreg, Kabupaten Bandung, Senin (3/1/2023) menyita perhatian warga setempat.
Reka adegan tabrak lari sadis di Nagreg, Kabupaten Bandung, Senin (3/1/2023) menyita perhatian warga setempat. (Tribunjabar.id/Lutfi Ahmad Mauludin)
Selain itu, lalulintas di jalan tersebut ditutup sementara. 

Pada saat reka adegan kedua korban diganti dengan dua boneka, yang tingginya hapir sama dengan manusia.

Sedangkan, ketiga tersangka langsung dihadirkan dalam reka adegan dengan memerankan perannya masing-massing.

Saat tersangka dikeluarkan dari mobil untuk memperagakan, teriakan warga  langsung menyambutnya.

Cacian, makian, dan sumpah serapah bagi pelaku juga terdengar, namun hal tersebut berlangsung cepat 

Reka adegan langsung dilanjutkan, dan kondisi saat reka adegan kondusif dari awal hingga akhir. (*


S: Tribunnews


Name

Berita,19591,H,148,HUMOR,7,Internasional,161,Kesehatan,24,Nasional,19452,News,1063,OPINI,78,Seleb,2,Tekno,1,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: Siapa Saefudin Juhri? Ingin Tendang Kolonel Priyanto P*mbun*h Handi dan Salsabila, Bukan Keluarga
Siapa Saefudin Juhri? Ingin Tendang Kolonel Priyanto P*mbun*h Handi dan Salsabila, Bukan Keluarga
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEiupwqT1dt51_0f5lQv5e4eCL1bwdbR_PZCIxfLhjTaYSKLU8yREKSFC1R74mMbczhuZbkoSsvqIY_y4d4NdoHwMGIjHvvDl5w-IonGHj5j-InFu_kFow_NUCXK5711B4P0FTMoTbA4vj2fmzu0xgTecBVNM_0XUL2o3nNFh8dycgcxkAqbV-YGWIHS=w640-h384
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEiupwqT1dt51_0f5lQv5e4eCL1bwdbR_PZCIxfLhjTaYSKLU8yREKSFC1R74mMbczhuZbkoSsvqIY_y4d4NdoHwMGIjHvvDl5w-IonGHj5j-InFu_kFow_NUCXK5711B4P0FTMoTbA4vj2fmzu0xgTecBVNM_0XUL2o3nNFh8dycgcxkAqbV-YGWIHS=s72-w640-c-h384
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2022/01/siapa-saefudin-juhri-ingin-tendang.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2022/01/siapa-saefudin-juhri-ingin-tendang.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy