$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

Ribuan Tentara Rusia Tewas, Rudalnya Malah Hantam Apartemen, Benarkah Rusia Dipukul Mundur?

INDONESIAKININEWS.COM -  Ribuan tentara Rusia dikabarkan tewas saat melakukan invasinya ke Ukraina. Dilaporkan, tentara Rusia yang mencoba m...



INDONESIAKININEWS.COM - Ribuan tentara Rusia dikabarkan tewas saat melakukan invasinya ke Ukraina.

Dilaporkan, tentara Rusia yang mencoba menguasai ibu kota Ukraina Kiev ( Kyiv ) pada hari ketiga invasi, 26 Februari 2022, gagal total.

Pasukan Putin terlibat baku tembak di jalanan Kota Kyiv, dengan pasukan Ukraina dan relawanan sipil dengan persenjataan seadanya.

Jalan raya Prospekt Peremohy dekat pusat Kyiv berubah menjadi medan perang Sabtu dini hari.
 
Dalam video yang beredar baku tembak mengakibatkan kebakaran terjadi di sepanjang jalan utama yang membentang dari timur-barat dari pusat kota.

Menurut laporan media, rekaman itu direkam di dekat stasiun metro Beresteiska di ibu kota, hanya 4 km (2,5 mil) dari gedung Kementerian Pertahanan Ukraina.

Rudal Rusia yang ditembakkan dari kapal perang di Laut Hitam menghantam apartemen di Kyiv, 26 Februari 2022
Rudal Rusia yang ditembakkan dari kapal perang di Laut Hitam menghantam apartemen di Kyiv, 26 Februari 2022 (screen shot youtube)
Menurut laporan, pasukan terjun payung Rusia dilaporkan mendarat dalam jumlah besar di pinggiran ibu kota Ukraina.

Yang lebih memalukan, rudal Rusia yang ditembakkan dari kapal perang di Laut Hitam malah menghantam tower apartemen berlantai 22 di Kyiv.

Tidak ada korban jiwa dalam serangan rudal di apartemen ini.

Perlawanan sengit yang ditunjukkan pasukan Ukraina merusak perencanaan Rusia yang sangat yakin akan menggulung Kyiv dalam 24 jam.

Wali Kota Kyiv, Vitali Klitschko, mengatakan bahwa saat ini tidak ada pasukanRusiadi Kyiv.
 
"Malam itu sulit, tetapi tidak ada pasukan Rusia di ibu kota. Musuh sedang mencoba masuk ke kota khususnya dari sisi Gostomel, Zhitomir,'' ujar mantan juara dunia kelas berat ini.

Ia mengatakan Kyiv menerapkan jam malam yang berlaku hingga Minggu 27 Februari 2022 pukul 08.00.

''Semua warga sipil di jalan selama jam malam akan dianggap sebagai anggota kelompok sabotase dan pengintaian musuh."

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pasukannya menahan pasukan Rusia.


“Militer kami, garda nasional kami, polisi nasional kami, pertahanan wilayah kami, warga negara Ukraina, tolong lanjutkan. Kita akan menang. Kemuliaan bagi Ukraina,” ujar Zelensky.

“Kami berhasil menahan serangan musuh. Kami tahu kami membela tanah kami dan masa depan anak-anak kami. Kyiv dan daerah-daerah utama dikendalikan oleh tentara kita.''

“Para penjajah ingin mendirikan boneka mereka di ibu kota kami. Mereka tidak berhasil. Di jalan-jalan kami, ada pertarungan yang pantas terjadi.

“Musuh menggunakan semua senjatanya, artileri, pasukan terjun payung, semua senjatanya. Mereka menyerang daerah pemukiman, mereka mencoba menghancurkan infrastruktur energi, dan semua orang harus membantu kita menghentikan pendudukan ini.”

Selain gagal menguasai Kyiv, Ukraina mengklaim ribuan tentara penjajah Rusia tewas.
 
Menurut Kementerian Pertahanan Ukraina di Facebook-nya, lebih dari 3.500 tentara Rusia tewas dan hampir 200 ditawan.

Selain itu, Rusia juga kehilangan 14 pesawat, delapan helikopter, dan 102 tank.

Kendaraan pengangkut rudal pertahanan udara Ukraina dihantam rudal Rusia
Kendaraan pengangkut rudal pertahanan udara Ukraina dihantam rudal Rusia (bbc)
Oleh sebab itu Ukraina mendesak Palang Merah Internasional untuk memindahkan ribuan mayat tentara Rusia yang tewas.

Wakil Perdana Menteri Ukraina Iryna Vereshchuk mendesak Palang Merah Internasional memulangkan mayat-mayat itu kembali ke Rusia.

Iryna Vereshchuk mengatakan, "ini adalah ribuan mayat penjajah. Tapi ini adalah kebutuhan kemanusiaan.''

"Kami meminta mayat penjajah Rusia dipulangkan ke Rusia."

"Lakukan apa yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah kemanusiaan ini."

Sedangkan di pihak Ukraina, Menteri Kesehatan Viktor Lyashko mengatakan sebanyak 198 warga, termasuk tiga anak, tewas akibat invasi Rusia.

Lebih dari 1.115 orang terluka, di antaranya 33 anak-anak, tulisnya di Facebook.

Invasi Bisa Berlangsung Berbulan-bulan

Menteri Angkatan Bersenjata Inggris James Heappey mengatakan pasukan Rusia tidak membuat kemajuan seperti yang mereka rencanakan karena konvoi lapis baja utama masih jauh dari Kyiv.

Ia memperkirakan pertempuran bakal berlangsung "berhari-hari, berminggu-minggu, berbulan-bulan lagi."

James Heappey mengatakan Kementerian Pertahanan sedang mengerjakan rencana untuk mendukung gerakan perlawanan dan pemerintah di pengasingan jika Ukraina akhirnya dikuasai Rusia.

"Itu adalah keputusan yang harus diambil oleh Dewan Keamanan Nasional, tetapi itu adalah sesuatu yang Perdana Menteri telah meminta kami di Kementerian Pertahanan untuk melihat dan merencanakannya," katanya kepada Sky News.

Semula diperkirakan pasukan Rusia tidak akan kesulitan mengambil alih kota-kota Ukraina pada hari pertama invasi, sambil mengepung Kyiv menjelang serangan skala penuh.

Namun, sejauh ini pertempuran di ibu kota telah terbatas pada "kantong pasukan khusus dan pasukan khusus Rusia yang sangat terisolasi" dengan kovoi baja utama "masih jauh"

“Itu adalah bukti perlawanan luar biasa yang telah dilakukan pasukan lapis baja Ukraina selama 48 jam terakhir,” katanya.

"Jelas rencana Rusia adalah untuk mengambil Kyiv tetapi kenyataannya adalah bahwa Ukraina menggagalkan mereka sejauh ini.

"Saya pikir itu akan menjadi penyebab keprihatinan besar bagi Presiden Putin dan lebih menunjukkan fakta bahwa ada banyak keangkuhan dalam rencana invasi Rusia."

Tetapi Rusia mengumpulkan sekitar 150.000 tentara di perbatasan menjelang invasi, Heappey mengatakan orang-orang perlu "mewaspadai" tentang apa yang ada di depan.

Informasi terbaru sebagian besar pasukan Rusia berjarak 30 km dari ibu kota Kyiv.

“Rusia belum menguasai wilayah udara di atas Ukraina, sangat mengurangi efektivitas Angkatan Udara Rusia,” klaim dinas intelijen.

"Angkatan Bersenjata Ukraina terus melakukan perlawanan gigih di seluruh negeri.

"Korban Rusia kemungkinan besar dan lebih besar dari yang diantisipasi atau diakui oleh Kremlin



S:Bangka pos


Name

Berita,22569,H,151,HUMOR,7,Internasional,373,Kesehatan,29,Nasional,22216,News,1357,OPINI,80,Seleb,2,Tekno,1,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: Ribuan Tentara Rusia Tewas, Rudalnya Malah Hantam Apartemen, Benarkah Rusia Dipukul Mundur?
Ribuan Tentara Rusia Tewas, Rudalnya Malah Hantam Apartemen, Benarkah Rusia Dipukul Mundur?
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEgeNRnFiyFz5uQiEyoOdrkh_pLvVgbcaberGs9-eKva8OPmvOURgTAiQn-BeV4FEZlLh7QhSN6K44tf2FlIfDtpz11-vpkBO4zwzkb8cRgydaN5uoq4MljbZ7MqR_zJQ6x_EmdNH9rjUxOqd2IZTsu8vTXJaKBFpUwlFjlWTiwik7xRL8uyMY5dH-1n=w640-h356
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEgeNRnFiyFz5uQiEyoOdrkh_pLvVgbcaberGs9-eKva8OPmvOURgTAiQn-BeV4FEZlLh7QhSN6K44tf2FlIfDtpz11-vpkBO4zwzkb8cRgydaN5uoq4MljbZ7MqR_zJQ6x_EmdNH9rjUxOqd2IZTsu8vTXJaKBFpUwlFjlWTiwik7xRL8uyMY5dH-1n=s72-w640-c-h356
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2022/02/ribuan-tentara-rusia-tewas-rudalnya.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2022/02/ribuan-tentara-rusia-tewas-rudalnya.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy