$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

PEMBALASAN Rusia, Sita Aset Perusahaan Asing yang Hengkang: Toyota, Apple, Porsche, Microsoft

INDONESIAKININEWS.COM -  Rusia berencana menasionalisasi aset ratusan perusahaan asing yang kini meninggalkan pasar Rusia karena tekanan kon...



INDONESIAKININEWS.COM - Rusia berencana menasionalisasi aset ratusan perusahaan asing yang kini meninggalkan pasar Rusia karena tekanan konsumen maupun karena solidaritas pada Ukraina.

Langkah sepihak Rusia yang dipastikan akan berujung gugatan ke Mahkamah Internasional, diumumkan Oleg Pavlov, Kepala Russian Public Consumer Initiative.

Saat ini diperkirakan lebih 300 perusahaan asing sudah menghentikan operasi di Rusia setelah Invasi Rusia ke Ukraina 24 Februari 2022.

Jumlah perusahaan asing yang meninggalkan Rusia terus meningkat karena adan ancaman boikot dari konsumen di beberapa negara barat jika terus beroperasi di Rusia.

Misalnya perushaan pakaian Uniqlo asal Jepang semula menyatakan bertahan di Rusia, kini mundur karena ada ancaman boikot di negara barat.     

Tahap awal, Russian Public Consumer Initiative mengajukan yang mungkin dinasionalisasi Rusia, termasuk McDonald's, IKEA dan Apple.

"Daftar perusahaan asing telah dikirim ke pemerintah dan Kejaksaan Agung yang dapat dinasionalisasi karena penghentian pekerjaan mereka di Rusia," kata Oleg Pavlov.

"Sejauh ini, ada 59 perusahaan dalam daftar, tetapi akan berkembang tergantung pada pernyataan baru dari bisnis asing. Di antara mereka yang telah menemukan diri mereka dalam dokumen: Volkswagen, Apple, IKEA, Microsoft, IBM, Shell, McDonald's, Porsche , Toyota, H&M, dan lainnya."

Menurut Pavlov, daftar tersebut belum final, dan perusahaan yang akan mengumumkan penarikan mereka tanpa memberikan jaminan kepada konsumen Rusia akan dimasukkan dalam daftar.

Dia juga merinci bahwa prosedur administratif, pidana dan peradilan akan diterapkan pada perusahaan.

"Jumlah total kewajiban perusahaan-perusahaan ini kepada warga, negara, dan rekanan lebih dari 6 triliun rubel. Ini persis jumlah pendapatan mereka di Rusia selama tiga tahun terakhir.

"Berada dalam daftar hitam anti-sanksi berarti, bagi perusahaan yang melanggar dan manajemennya, risiko berikut: penangkapan akun dan asetnya, pengenalan manajemen eksternal untuk menggantikan yang sekarang dan nasionalisasi properti.

"Selain itu, manajemen perusahaan-perusahaan ini akan dimintai pertanggungjawaban pidana atas kebangkrutan dan penipuan yang disengaja dalam skala besar," tambah Oleg Pavlov.

Dmitry Peskov, Sekretaris Pers Presiden Federasi Rusia,mengatakan bahwa semua opsi untuk menanggapi sanksi barat dan perkembangan peristiwa sedang dibahas pemerintah pusat Rusia.

Selain itu, Interfax melaporkan, Kamis 10 Maret 2022, pemerintah Rusia juga telah menyiapkan dekrit yang mengizinkan penyitaan pesawat asing di negara itu menyusul sanksi yang dijatuhkan oleh Uni Eropa dan negara-negara lain terhadap maskapai penerbangan Rusia.

Dampak Invasi Rusia  Alami Resesi  
Terpisah Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan sanksi yang dijatuhkan terhadap Rusia hanya akan memperkuat kemandirian negara dan bahkan lebih kuat.

“Pada akhirnya, ini semua akan mengarah pada peningkatan kemerdekaan, swasembada, dan kedaulatan kami,” kata Putin dalam pertemuan pemerintah yang disiarkan televisi dua minggu setelah Rusia menginvasi Ukraina.

Putin mengatakan Moskow – produsen energi utama yang memasok sepertiga gas Eropa – akan terus memenuhi kewajiban kontraktualnya meskipun telah dikecam dengan sanksi komprehensif termasuk larangan pembelian minyaknya oleh Amerika Serikat.

“Mereka mengumumkan bahwa mereka menutup impor minyak Rusia ke pasar Amerika. Harga di sana tinggi, inflasi sangat tinggi, telah mencapai rekor tertinggi dalam sejarah. Mereka mencoba menyalahkan hasil kesalahan mereka sendiri pada kami, ” katanya.

Berbicara dengan tenang, Putin mengakui bahwa sanksi ekonomi yang dijatuhkan sejak invasi 24 Februari 2022 sedang dirasakan warganya.

“Jelas bahwa pada saat-saat seperti itu permintaan masyarakat untuk kelompok barang tertentu selalu meningkat, tetapi kami tidak ragu bahwa kami akan menyelesaikan semua masalah ini sambil bekerja dengan tenang,” katanya.

“Secara bertahap, orang akan menyesuaikan diri, mereka akan mengerti bahwa tidak ada peristiwa yang tidak bisa kita tutup dan selesaikan.”

Putin mencatat bahwa Rusia adalah produsen utama pupuk pertanian, dan mengatakan akan ada "konsekuensi negatif" yang tak terhindarkan untuk pasar pangan dunia jika Barat membuat masalah bagi Rusia.

Menteri Pertanian Rusia melaporkan pada pertemuan itu bahwa ketahanan pangan negara itu terjamin.

Berbicara pada pertemuan yang sama, Menteri Keuangan Anton Siluanov mengatakan Rusia telah mengambil langkah-langkah untuk membatasi arus keluar modal dan bahwa negara itu akan membayar utang luar negerinya dalam rubel, bukan dalam dolar.

“Selama dua minggu terakhir, negara-negara Barat pada dasarnya mengobarkan perang ekonomi dan keuangan melawan Rusia,” katanya.

Siluanov mengatakan Barat telah gagal memenuhi kewajibannya kepada Rusia dengan membekukan cadangan emas dan mata uang asingnya. Itu mencoba menghentikan perdagangan luar negeri, katanya.

“Dalam kondisi seperti ini, prioritas kami adalah menstabilkan situasi di sistem keuangan,” kata Siluanov.

Institute of International Finance (IIF) memperkirakan ekonomi Rusia akan menyusut setidaknya 15 persen tahun ini.

Sebelum Invasi Rusia ke Ukraina, IIF memperkirakan bahwa ekonomi Rusia akan tumbuh sebesar 3 persen.

Invasi Rusia ke Ukraina membuat perekonomian Rusia berada dalam resesi.

Para ahli memperingatkan bahwa penurunan ekonomi Rusia bisa lebih tajam jika ada boikot tambahan Barat terhadap pasokan energi Rusia.

''Langkah seperti itu "akan secara drastis mengganggu kemampuan Rusia untuk mengimpor barang dan jasa, memperdalam resesi," kata IIF.

s; tribunnews.com


Name

Berita,23255,H,151,HUMOR,7,Internasional,947,Kesehatan,29,Nasional,22328,News,1358,OPINI,81,Seleb,3,Tekno,1,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: PEMBALASAN Rusia, Sita Aset Perusahaan Asing yang Hengkang: Toyota, Apple, Porsche, Microsoft
PEMBALASAN Rusia, Sita Aset Perusahaan Asing yang Hengkang: Toyota, Apple, Porsche, Microsoft
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEjzsCKcw_6iGxtqWb2fV6lOmHG6hxn62D9VeS4ehSTX_4z_L0OlI4xukk5BzvO33Vglf3SeR8y_LUlp1WBQoOFJ5MgP0LX6lZioHS0JlZ6uniDFz7jfuCpXsFP8ngJcEKOYsB660c-zwHuCeeVJWCQHmXJ-0q_V3N_ZyAPMjef5Y02-wABJoex04zbUDA=w640-h360
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEjzsCKcw_6iGxtqWb2fV6lOmHG6hxn62D9VeS4ehSTX_4z_L0OlI4xukk5BzvO33Vglf3SeR8y_LUlp1WBQoOFJ5MgP0LX6lZioHS0JlZ6uniDFz7jfuCpXsFP8ngJcEKOYsB660c-zwHuCeeVJWCQHmXJ-0q_V3N_ZyAPMjef5Y02-wABJoex04zbUDA=s72-w640-c-h360
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2022/03/pembalasan-rusia-sita-aset-perusahaan.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2022/03/pembalasan-rusia-sita-aset-perusahaan.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy