$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

Putra Dokter Pribadi Jendral Sudirman: Soekarno-Hatta Tak Berperan Dalam Serangan Umum 1 Maret 1949

INDONESIAKININEWS.COM -  Soal Kepres soal serangan umum I Maret yang baru saja memang menghebohkan. Apalagi nama Soeharto hilang dan kemudia...



INDONESIAKININEWS.COM - Soal Kepres soal serangan umum I Maret yang baru saja memang menghebohkan. Apalagi nama Soeharto hilang dan kemudian muncul bahwa serangan itu digerakan oleh Soekarno dan Hatta. Banyak sejarawan dan pemerhati sejarah menggugatnya. Mereka kebanyakan setuju dan menerima bila Soeharto bukan satu-satu penggagas serangan tersebut, namun mengakui peran Soeharto sebagai pemimpin serangan karena dia kala itu adalah penanggungjawab keamanan Yogyakarta, sebagai ibu kota negara.

Pernyataan bahwa Soekarno dan Hatta dinyatakan oleh putra dokter pribadi Jendrak Sudirman, Kol Walter Hutagalung, yakni Batara Hutagalung, Bahkan soal tersebut sudah dia ditulis dalam bentuk buku sejak awal tahun 2000. Bahkan sang ayah, telah membuat biogarfi yang di dalamnya bercerita soal pertiwa Serangan Umum 1 Maret, yang juga dikenal dengan sebutan 'Enam Jam di Jogja.'

Batara Hutagalung menuturkan semua soal itu dalam wawancara bersama jurnalis senior dan mantan jurnalis Republika, Hersubeno Areif, di laman youtibe: Fnn.com. Berikut isi wawancara itU:

Kepres Tidak Adil Dalam Sejarah

Tak berbeda dengan Batara Hutagalung, pemerhati sejarah, mantan anggota DPR, serta mantan staf Moh Natsir mengatakan, Kepres pemerintah soal serangan I Maret tidak adil. Mereka malah meyebut orang yang tidak berperan.

''Dengan segala hormat misalnya disebut ada peran Soekarno-Hatta. Itu tidak masuk akal sebab saat itu keduanya dalam tahanan. Pernyataan Pak Mahfud bila Sultan berkonsultasi dengan menemui Soekarno-Hatta untuk meminta restu Serangan Umum 1 Maret 1949, Itu gak mungkin, sebab selama agresi Belanda II Sri Sultan Hamengku Buwono tak pernah ke luar dari Kraton. Dia baru keluar dari kraton ketika menerima penyerahan kedaukatan hasil Konfrensi Meja Buindar di Istana Gambir (Istana Negara, sekaran). Saya harap kita adil sejak pikiran,'' katanya.

Yang selama ini jadi polemik soal peristiswa serangan umum 1 Maret 1949 adalah hanya soal penggagasnya.''Di semua biografi baik Sri Sultan, Nasution, hingga Vence Samual menunjuk Soeharto sebagai pemimpin serangan itu. Yang jadi polemik cuma penggagasnya yang bisa saja dari Sultan, lalu ke Sudirman, lalu ke Bambang Sugeng, lalu ke Soeharto. Jadi lucu bila nama Soeharto hilang dalam Kepres tersebut . Dan tidak masuk akal kepres karena bertindak tidak adil.''

''Mengenai peran Bung Hatta dan Soekarno, dalam biografi keduanya tak disebut soal serangan umum I Maret 1949. Yang paling jelas dalam biografinya Bung Hatta tidak menyebut sama sekali. Ingat, Bung Hatta itu orang yang sangat teliti. Kalau ada soal ini pasti ditulis, misalnya adanya pertemuan dengan Sultan terkait minta restu melakukan serangan umum 1 Maret di Jogja itu,'' katanya.

''Kalau menurut saya malah lebih masuk akal peran Syafruddin Prawiranegara, sebagai Presiden PDRI. Dialah yang sebenarnya menjadi atasan Jendral Sudirman saat itu. Ingat Syafruddin itulah yang mengangkat Jendral Sudirman sebagai Panglima Besar Angkatan perang PDRI,'' kata Lukman Hakiem lagi.

Dari kaca mata Lukman, soal polemik kali ini memang memerihkan sejarah. Kesan yang ada bahwa apa saja yang terjadi kala itu pasti ada peran Bung Karno dan Hatta. Padahal kenyataannya tidak selalu demikian.''Seolah saat ini sejarah Indonesia tidak syah bila tanpa menyebut kedua beliau itu dalam semua kejadian. Padahal kenyataanya, Serangan Umum 1 Maret 1949 itu adalah tindakan atau manuver dari tentara nasional Indonesia. Bukan manuver politisi sipil. Di sini kita harus jujur dalam sejarah,'' kata Lukman Hakiem.

s; republika.co.id


Name

Berita,23275,H,151,HUMOR,7,Internasional,946,Kesehatan,29,Nasional,22349,News,1358,OPINI,81,Seleb,3,Tekno,1,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: Putra Dokter Pribadi Jendral Sudirman: Soekarno-Hatta Tak Berperan Dalam Serangan Umum 1 Maret 1949
Putra Dokter Pribadi Jendral Sudirman: Soekarno-Hatta Tak Berperan Dalam Serangan Umum 1 Maret 1949
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEjfWem53q-l411LV_gA2J5z8YI884AyGGPzY-CORsAWG_yVX_g67ub0zS-BSoNVOCN4VJ3iTRvgG8-8Kxj1MSAECf6RoQkwsMVdm2ybJNmAg3h4ly0q2RZkk3KYxiWgx4PalV2Z0vI1tTPDu-16L4qrjp1OzXsgzoY9t4FRpmbxpgt_JnBUnzBM5st-vA=w640-h358
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEjfWem53q-l411LV_gA2J5z8YI884AyGGPzY-CORsAWG_yVX_g67ub0zS-BSoNVOCN4VJ3iTRvgG8-8Kxj1MSAECf6RoQkwsMVdm2ybJNmAg3h4ly0q2RZkk3KYxiWgx4PalV2Z0vI1tTPDu-16L4qrjp1OzXsgzoY9t4FRpmbxpgt_JnBUnzBM5st-vA=s72-w640-c-h358
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2022/03/putra-dokter-pribadi-jendral-sudirman.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2022/03/putra-dokter-pribadi-jendral-sudirman.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy