$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

Sebut Pemerintah Seperti Benda Mati, Refly Harun: Jokowi Tidak Boleh Tersinggung ke Rakyatnya

INDONESIAKININEWS.COM -  Pakar hukum tata negara, Refly Harun menyoroti kebebasan berpendapat yang dikeluhkan banyak orang saat ini. Sejatin...

Refly Harun Dicopot sebagai Komisaris Utama PT Jasa Marga Halaman ...

INDONESIAKININEWS.COM - 
Pakar hukum tata negara, Refly Harun menyoroti kebebasan berpendapat yang dikeluhkan banyak orang saat ini.

Sejatinya, kebebasan berpendapat bagi setiap warga negara sebenarnya sudah diatur UUD 1945. Pasal 28 E ayat 3 menyebutkan, setiap orang berhak atas kebebasan untuk mengeluarkan pendapat.

Selanjutnya, kebebasan berpendapat diatur dalam pasal 28 I ayat 1 yang menyebut, hak kemerdekaan pikiran dan hati nurani adalah hak asasi manusia yang tidak dapat dikurangi dalam keadaan apapun.

Refly juga menyoroti buzzer yang kerjanya hanya mengkritik orang yang mengkritik pemerintah.

“Saya pernah bikin tweet, saya bilang yang namanya intelektual itu ya kerjanya mengkritik pemerintah, akademisi juga begitu. Tapi kalau kerjanya mengkritik pengkritik pemerintah, itu namanya buzzer,” kata Refly dalam ILC TvOne, Selasa (18/8).

Gara-gara tweet itu, salah satu deklarator Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia atau KAMI ini mengaku dibully dan dihujat habis-habisan di media sosial.

“Kenapa kita harus keep on eye (mengawasi) mereka yang tidak berkuasa? Harusnya kan kita harus kritis kepada mereka yang berkuasa, mereka yang diberikan amanah, mereka yang diberikan senjata, mereka yang diberikan financial resources,” cetus Refly.

Menurut Refly, kelompok seperti KAMI merupakan moral movement, moral force. Mereka tidak memiliki kekuatan apa-apa, kecuali ide.

Seharusnya, kata Refly, rakyat harus keep on eye atau mengawasi kekuasaan. Dan kekuasaan tidak boleh memecah belah.

“Kalau Anda berkuasa, walaupun Anda paling jagoan karena menguasai segala resources negara ini, ya Anda harus tetap memelihara demokrasi,” ucap Refly.

“Anda jangan lupa bahwa Indonesia ini adalah negara kedaulatan rakyat dan negara kedaulatan hukum,” tambahnya.
Refly menegaskan bahwa kebebasan berpendapat telah diatur dalam undang-undang. Jika itu tidak ditegakkan, maka pemerintah sama saja mengkhianati konstitusi.

“Jadi kalau misalnya hari ini, ketika saya mengkritik pemerintah atau mengkritik negara dan saya merasa takut, dan kemudian kekhawatiran tersebut takut diadukan, takut takut diproses dan lain sebagainya maka sesungguhnya kita semua, terutama negara, terutama pemerintah telah mengkhianati pasal konstitusi,” kata Refly.

Dikatakan Refly, setiap orang seharusnya bebas mengungkapkan hati nurani dan pikirannya sepanjang tidak menyinggung pribadi-pribadi orang lain. Sebab hal itu dijamin konstitusi.

“Tapi hari ini tidak, saya harus berhati-hati untuk memilih kata agar kemudian tidak ada pemerintah yang tersinggung,” katanya.
Refly menjelaskan bahwa pemerintah adalah benda mati. 

Karena itu, presiden sebagai institusi negara tidak boleh tersinggung kepada rakyat.

“Pemerintah dalam konsep hukum tata negara adalah benda mati. Yang benda hidup itu orangnya, yang punya hati, punya otak, punya pikiran. Yang punya rasa tersinggung itu adalah Jokowi. Tapi presiden tidak boleh punya rasa keteringgungan kepada rakyatnya, karena presiden itu adalah institusi negara,” ujar Refly.

“Tapi kita tidak bisa membedakan mana presiden yang merupakan pribadi, mana presiden yang merupakan lembaga,” tambahnya.

Refly menjelaskan tentang filosofi hukum pencemaran nama baik. Ia menyebutkan seharusnya yang pertama dilindungi adalah warga negara yang tidak memiliki instrumen kekuasaan.

“Mereka yang harus dilindungi dari kemungkinan pencemaran. Kalau kita tidak, filosofinya terbalik. Yang dilindungi pertama adalah mereka yang punya senjata, yang menguasai TNI, yang menguasai Polri, yang menguasai Kejaksaan,” ucapnya.

“Padahal pesan konstitusi kita, lindungi dulu rakyat, bukan lindungi dulu pemerintah. Jadi sudah sangat melenceng,” pungkas Refly Harun.

S. Fajar


Name

Berita,8531,HUMOR,5,Internasional,151,Kesehatan,1,Nasional,8419,News,66,OPINI,73,Seleb,2,Tekno,1,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: Sebut Pemerintah Seperti Benda Mati, Refly Harun: Jokowi Tidak Boleh Tersinggung ke Rakyatnya
Sebut Pemerintah Seperti Benda Mati, Refly Harun: Jokowi Tidak Boleh Tersinggung ke Rakyatnya
https://asset.kompas.com/crops/1pw1J3CiLVN_taieT6r5rfRkW28=/70x0:916x564/750x500/data/photo/2017/10/25/3823663606.jpg
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2020/08/sebut-pemerintah-seperti-benda-mati.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2020/08/sebut-pemerintah-seperti-benda-mati.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy