$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

Seluruh Dunia Dibohongi Soal Asal Usul Virus Corona? Terkuak Bukti Sudah Ada 3 Tahun Sebelum Pandemi

INDONESIAKININEWS.COM -  Sebuah hal baru terkuak, benarkah seluruh dunia dibohongi soal asal usul virus Corona? simak ulasannya.  Walau hamp...


INDONESIAKININEWS.COM - Sebuah hal baru terkuak, benarkah seluruh dunia dibohongi soal asal usul virus Corona? simak ulasannya. 

Walau hampir 2 tahun terjadi, asal usul virus corona masih belum jelas.

Ada yang menyebut asal usul virus corona dari pasar hewan di Wuhan, China, tempat pertama kasus virus corona (Covid-19) ditemukan.

Namun seiring berjalannya waktu, ada juga orang yang percaya virus corona berasal dari laboratorium.

Termasuk penemuan bukti yang satu ini.

Dilansir dari dailymail.co.uk pada Kamis (24/2/2022) seperti dilansir Intisari-Online.com di artikel berjudul Benarkah Selama Ini Dunia Sudah Dibohongi? Asal Usul Virus Corona Ditemukan di Laboratorium yang Jauhnya 11.800 Km dari Wuhan, 'Sudah Ada Sejak 3 Tahun Sebelum Pandemi Dimulai', kecurigaan baru bahwa Covid-19 mungkin telah dibuat-buat di laboratorium muncul setelah para ilmuwan menemukan materi genetik yang dimiliki oleh Moderna dalam protein lonjakan virus.

Mereka mengidentifikasi potongan kecil kode yang identik dengan bagian gen yang dipatenkan oleh pembuat vaksin tiga tahun sebelum pandemi.

Itu ditemukan di situs pembelahan furin unik SARS-CoV-2, bagian yang membuatnya sangat baik dalam menginfeksi orang dan memisahkannya dari virus corona lainnya.

Strukturnya telah menjadi salah satu titik fokus perdebatan tentang asal usul virus, dengan beberapa ilmuwan mengklaim itu tidak dapat diperoleh secara alami.

Tim peneliti internasional menyarankan virus mungkin telah bermutasi untuk memiliki situs pembelahan furin selama percobaan pada sel manusia di laboratorium.

Mereka mengklaim ada kemungkinan satu dari tiga triliun urutan Moderna muncul secara acak melalui evolusi alam.

Tetapi hal ini masih memicu banyak perdebatan.

Dalam studi terbaru, yang diterbitkan di Frontiers in Virology, para peneliti membandingkan susunan Covid-19 dengan jutaan protein yang diurutkan pada database online.

Virus ini terdiri dari 30.000 huruf kode genetik yang membawa informasi yang dibutuhkan untuk menyebar, yang dikenal sebagai nukleotida.

Ini adalah satu-satunya virus corona dari jenisnya yang membawa 12 huruf unik.

Dan ini memungkinkan protein lonjakannya diaktifkan oleh enzim umum yang disebut furin.

Sehingga mereka bisa menyebar di antara sel-sel manusia dengan mudah.

Lalu analisis genom Covid-19 asli menemukan kecocokan.

Di mana virus berbagi urutan 19 huruf spesifik dengan bagian genetik yang dimiliki oleh Moderna, yang memiliki total 3.300 nukleotida.

Bahkan perusahaan farmasi yang berbasis di Amerika Serikat (AS) ini mengajukan paten pada Februari 2016 sebagai bagian dari divisi penelitian kankernya.

Profesor Lawrence Young, seorang ahli virologi di Universitas Warwick, mengakui temuan terbaru itu menarik.

Tetapi dia mengklaim itu tidak cukup signifikan untuk menyarankan manipulasi laboratorium.

"Kita berbicara tentang bagian yang sangat sangat kecil yang terdiri dari 19 nukleotida," ucap Profesor Lawrence Young.

"Jika Anda melakukan jenis pencarian ini, Anda selalu dapat menemukan kecocokan."

"Terkadang hal-hal ini terjadi secara kebetulan."

"Terkadang itu adalah hasil dari evolusi konvergen (ketika organisme berevolusi secara independen untuk memiliki sifat yang sama untuk beradaptasi dengan lingkungan mereka)."

"Ini pengamatan yang unik."

"Tetapi itu tidak membuat kita harus berdebat lebih jauh tentang apakah Covid-19 direkayasa atau tidak," tegasnya.

Selama ini banyak orang yang bertanya-tanya mengenai asal usul Covid-19 dan hubungannya dengan Institut Virologi Wuhan.

Ada dugaan fasilitas itu sedang melakukan eksperimen pada jenis virus corona kelelawar yang serupa dengan yang bertanggung jawab atas pandemi tersebut.

Tapi China bersikeras bahwa virus tidak bocor dari laboratorium.

Tetapi mengklaim bahwa persilangan ke manusia pasti terjadi di 'pasar basah' di Wuhan yang menjual hewan hidup.

Menkes ungkap hal mengejutkan soal kapan pandemi Virus Corona berakhir

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan, para ahli memprediksi pandemi Covid-19 akan berlangsung dan belum diketahui secara pasti akhir dari wabah virus Corona tersebut.

Oleh sebab itu, ia meminta masyarakat untuk tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan seperti mencuci tangan dengan sabun, memakai masker dan menjaga jarak.

"Kita harus dapat beradaptasi agar tetap bisa hidup secara produktif dan menjaga sistem kesehatan kita agar selalu kuat dan menjaga roda perekonomian agar terus berjalan," kata Budi dalam acara DBS Asia Insights Conference, Kamis (24/2/2022).

Budi mengatakan, selama pandemi Covid-19, kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) akan terus diterapkan yang disesuaikan dengan kondisi setiap daerah.

Selain itu, pemerintah akan memperkuat pelaksanaan 3T yaitu testing, tracing dan treatment serta mempercepat laju vaksinasi Covid-19.

"Upaya percepatan vaksinasi Covid-19 yang telah dilakukan di antaranya meningkatkan komunikasi dan edukasi kepada masyarakat untuk meningkatkan pengetahuan dan kerja sama dengan kementerian/lembaga, TNI-Polri hingga organisasi masyarakat dalam vaksinasi dan edukasi," ujarnya seperti dilansir Kompas.com.

Lebih lanjut, Budi mengatakan, saat ini, pihaknya berupaya melakukan transformasi sistem kesehatan dengan fokus pada 6 pilar utama yaitu, transformasi layanan primer, transformasi layanan rujukan.

Kemudian, transformasi sistem ketahanan kesehatan, transformasi pembiayaan kesehatan, transformasi Sumber Daya Manusia (SDM) kesehatan, dan transformasi sistem teknologi kesehatan.

"Dengan menjalankan 6 transformasi kesehatan ini, diharapkan Indonesia akan memiliki sistem kesehatan yang jauh lebih baik, lebih kuat ditengah ancaman kesehatan global dan terintergrasi dengan sistem kesehatan dunia," ucap dia.

Kenali 15 Gejala Virus Corona Omicron pada Orang yang Sudah Vaksin Dosis Lengkap & Booster

Orang yang sudah vaksin dosis lengkap dan booster tetap bisa terpapar virus Corona Omicron, kenali 15 gejalanya.

Melakukan vaksinasi dua dosis ditambah vaksin booster memang menurunkan risiko tertular COVID-19.

Namun, vaksin tidak menjadikan tubuh seseorang kebal dengan virus Corona Omicron.

Walau sudah vaksin dua dosis dan vaksin booster, orang tetap wajib menjaga protokol kesehatan.

Orang yang sudah vaksin booster pun bisa kena COVID-19 varian Omicron, tapi gejala dan dampaknya akan jauh lebih ringan.

Meski begitu ada beberapa gejala Omicron pada orang yang sudah divaksin yang tetap harus diperhatikan.

Sebuah penelitian yang dilakukan di Norwegia baru-baru ini merilis sejumlah gejala umum yang banyak dialami orang yang sudah divaksin.

Dari penelitian tersebut, dilaporkan ada setidaknya 15 gejala infeksi Omicron yang dirasakan orang yang sudah divaksin booster.

Gejala Umum Omicron pada Orang yang Sudah Divaksin Dua Dosis

Berikut adalah 8 gejala umum Omicron pada orang yang sudah divaksin dua dosis:

1. Batuk;

2. Hidung berair;

3. Merasa lelah;

4. Sakit tenggorokan;

5. Sakit kepala;

6. Nyeri otot;

7. Demam (lebih dari 37 derajat Celcius);

8. Bersin-bersin.

Selain delapan gejala umum tersebut, gejala lain yang lebih jarang dialami pasien Omicron antara lain nafsu makan berkurang, kemampuan mengecap indera perasa berkurang, kemampuan membau indera penciuman berkurang, napas berat, dan sakit perut.

Gejala Umum Omicron pada Orang yang Sudah Divaksin Booster

Sementara itu, hasil penelitian lain melaporkan gejala Omicron yang dirasakan orang yang sudah menerima vaksin booster:

1. Hidung berair;

2. Sakit kepala;

3. Sakit tenggorokan;

4. Melara lelah;

5. Bersin-bersin;

6. Batuk terus-menerus;

7. Suara serak.

Untuk melindungi diri sendiri dan orang lain, tetap lakukan protokol kesehatan sesuai arahan Kemenkes, walaupun sudah menerima vaksin, ya.

S: tribunnews



Name

Berita,22568,H,151,HUMOR,7,Internasional,372,Kesehatan,29,Nasional,22216,News,1357,OPINI,80,Seleb,2,Tekno,1,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: Seluruh Dunia Dibohongi Soal Asal Usul Virus Corona? Terkuak Bukti Sudah Ada 3 Tahun Sebelum Pandemi
Seluruh Dunia Dibohongi Soal Asal Usul Virus Corona? Terkuak Bukti Sudah Ada 3 Tahun Sebelum Pandemi
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEi8Za1nQYyk4audBcmGZQazrYwLlUijH5FopNBBbI0xdAjyOg-4razyzsIvjD9_bzthXqV1JaZfvdqzH_gkWIQ2i71diIjtD2HmoOfYDEfhPCsE2SWcxAqqscJqYFBGLgY86s4I2QBQyxKwNE0ZsbR4KjaBGr-DuIbabX-Trx-N0sVfJxJXOsSAhb03=w640-h360
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEi8Za1nQYyk4audBcmGZQazrYwLlUijH5FopNBBbI0xdAjyOg-4razyzsIvjD9_bzthXqV1JaZfvdqzH_gkWIQ2i71diIjtD2HmoOfYDEfhPCsE2SWcxAqqscJqYFBGLgY86s4I2QBQyxKwNE0ZsbR4KjaBGr-DuIbabX-Trx-N0sVfJxJXOsSAhb03=s72-w640-c-h360
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2022/02/seluruh-dunia-dibohongi-soal-asal-usul.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2022/02/seluruh-dunia-dibohongi-soal-asal-usul.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy