$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

Diminta Letakkan Senjata, Ukraina Malah Bentangkan Spanduk: Rusia! Selamat Datang di Neraka

INDONESIAKININEWS.COM -  Ukraina menolak mentah-mentah permintaan Rusia agar pasukan Ukraina di Mariupol meletakkan senjata dan keluar hidup...



INDONESIAKININEWS.COM - Ukraina menolak mentah-mentah permintaan Rusia agar pasukan Ukraina di Mariupol meletakkan senjata dan keluar hidup-hidup ke wilayah yang dikendalikan pasukan Ukraina. 

Tawaran sebelumnya untuk mengizinkan penduduk mengevakuasi Mariupol dan kota-kota Ukraina lainnya gagal atau hanya sebagian berhasil, dengan pemboman terus berlanjut ketika warga sipil berusaha melarikan diri.

Alhasil hal ini benar-benar telah membuat Rusia marah dan sedikit kewalahan karena sikap mereka yang pantang menyerah.

Terbaru, Ukraina malah menolak menyerah di Mariupol usai Rusia sudah mengepung wilayah tesebut.

Bukannya mendengarkan imbauan Rusia agar militer mereka meletakkan senjata, Ukraina malah mengatakan tidak akan menyerah dan siap melakukan perlawanan sampai tentara terakhir.

Rusia yang semakin kuat dengan posisi mereka, terus memberikan jawaban atas dukungan Amerika Serikat kepada Ukraina.

Bahkan Ukraina secara terbukan menuliskan spanduk-spanduk yang mengerikan di sepanjang jalan di wilayah Ukraina.

"Selamat Datang di neraka" demikian tulisan yang sengaja dipajang di sepanjang jalan

Perang di Ukraina memasuki hari ke-26. Evakuasi warga sipil dari Mariupol di sepanjang koridor kemanusiaan, yang akan mengarah ke timur dan barat, diumumkan.

Ukraina telah menolak proposal Moskow bahwa pasukan Ukraina meletakkan senjata mereka sebagai imbalan untuk jalan keluar yang aman.

Hampir seperempat penduduk Ukraina telah meninggalkan rumah mereka, kata UNHCR.

“Rusia! Selamat datang di neraka”, hanya sebuah tanda di sepanjang jalan menuju Ukraina

UE sedang mempertimbangkan aplikasi Ukraina jadi anggota Uni

Pada pertemuan Menteri Luar Negeri Uni Eropa, disebutkan Uni Eropa terus mendukung Ukraina & rakyatnya, memberikan bantuan.

"Dan kami mulai bekerja untuk memberikan pendapat berdasarkan aplikasi keanggotaan untuk Ukraina. Kami akan bekerja secepat kami bisa".

Moskow akhirnya menanggapi penghinaan Biden terhadap Putin

Duta Besar AS untuk Rusia John Sullivan diberikan nota protes atas pernyataan "tidak dapat diterima" baru-baru ini oleh Kepala Staf Gedung Putih Joseph Biden.

"Ditekankan bahwa pernyataan Presiden AS seperti itu, yang tidak layak bagi seorang negarawan berpangkat tinggi, membawa hubungan Rusia-Amerika ke jurang kehancuran. Mereka memperingatkan bahwa tindakan bermusuhan yang diambil terhadap Rusia akan ditolak secara tegas dan tegas," kata Moskow. dalam sebuah pernyataan.

Ukraina dalam bahaya yang nyata setelah Rusia yang sudah mengepung Kota Mariupol memberikan tenggat waktu untuk militer dan tentara bayaran meletakkan senjata.

Tenggat waktu yang diberikan Rusia sampai hari ini agar semua militer dan tentara bayaran tidak melakukan perlawanan.

Rusia selanjutnya akan membuka karidor penyelamatan warga sipil yang berada di kota tersebut.

Tentu saja itu menjadi sebuah ancaman yang serius bagi Ukraina.

Apalagi Rusia sejauh ini memang sangat presisi dalam melakukan serangan. Tentu mereka jelas menempatkan target yang pasti dan sesuai

Rusia telah menuntut pasukan Ukraina meletakkan senjata mereka di kota Mariupol yang terkepung , menawarkan untuk memfasilitasi jalan yang aman bagi warga sipil untuk melarikan diri dengan imbalan penyerahan diri.

Pemerintah Rusia memberi Ukraina tenggat waktu Senin dini hari untuk menanggapi - tetapi Ukraina menolak tawaran itu, dengan mengatakan tidak akan menyerahkan kota pelabuhan itu.

Rusia menuntut agar warga Ukraina di kota Mariupol yang terkepung meletakkan senjata mereka sebagai imbalan perjalanan yang aman ke luar kota .

Kantor berita Rusia TASS melaporkan bahwa pasukan akan mengizinkan dua koridor keluar dari kota pantai, menuju timur menuju Rusia atau barat ke bagian lain Ukraina.

Kepala Pusat Manajemen Pertahanan Nasional Rusia Kolonel Jenderal Mikhail Mizintsev mengatakan kepada TASS bahwa koridor kemanusiaan sementara dari Mariupol akan dibuka mulai pukul 10.00 pada Senin waktu Moskow (pukul 18.00 AEDT) "atas kesepakatan dengan pihak Ukraina" .

"Setiap penduduk Mariupol dan warga negara asing akan dijamin pilihan sukarela dari salah satu koridor kemanusiaan atau hak untuk tinggal di kota yang tidak diblokir," kata Kolonel Jenderal Mizintsev kepada TASS.

Ukraina diberi waktu hingga pukul 5 pagi pada hari Senin (1 siang AEDT) untuk merespons.

Ukraina Tolak Menyerah

Wakil Perdana Menteri Ukraina, Iryna Vereshchuk, mengatakan kepada portal berita Ukrainska Pravda bahwa "tidak ada pertanyaan tentang penyerahan diri" di Mariupol.

"Kami telah memberi tahu pihak Rusia tentang ini," katanya.

Jadi apakah warga sipil bisa melarikan diri?

Pihak berwenang Ukraina mengatakan beberapa orang telah dapat pergi dalam beberapa hari terakhir ini, tetapi tidak jelas pada tahap ini apa artinya penolakan Ukraina terhadap tawaran Rusia bagi mereka yang masih berada di Mariupol.

Dewan Kota Berdyansk mengatakan pada hari Minggu bahwa konvoi bus yang bepergian ke Mariupol untuk membantu evakuasi dihentikan oleh pasukan Rusia beberapa kilometer jauhnya dari kota, memberikan tanda tanya atas rencana evakuasi.

Namun, ia membagikan pembaruan beberapa jam kemudian mengatakan bahwa pengemudi "mencapai tujuan mereka dengan selamat".

"Hari ini, 780 orang berangkat dengan 11 bus , dan seperti biasa, prioritasnya adalah anak-anak, wanita, dan orang tua," kata Wali Kota Oleksandr Svidlo .

“Juga, berkat cadangan bahan bakar yang dibawa ke kota untuk penduduk Mariupol. Lebih dari 200 mobil berhasil meninggalkan kota hari ini.

"Besok kami menunggu (konvoi) bus lain untuk melanjutkan evakuasi."

Ribuan orang Terjebak di Mariupol

Mikhail Mizintsev mengatakan kepada TASS bahwa ada "hingga 130.000 warga sipil" yang disandera di kota itu, termasuk hampir 200 orang asing.

Dia mengatakan Rusia telah membantu mengevakuasi 59.304 orang ke luar kota. Namun, dewan kota Mariupol mengatakan di saluran Telegramnya pada Sabtu malam bahwa beberapa ribu penduduk telah "dideportasi" ke Rusia selama seminggu terakhir.

Sebelum invasi Rusia ke Ukraina, Mariupol memiliki populasi hampir 450.000 jiwa.

Ada laporan bahwa antara 40.000 dan 100.000 orang telah meninggalkan kota sejak itu, tetapi tidak ada angka pasti pada tahap ini.

Masih belum ada listrik dan akses makanan dan air minum bagi mereka yang masih di Mariupol masih sangat minim.

residen Ukraina Volodymyr Zelenskyy menuduh Rusia mengebom sebuah sekolah seni yang digunakan sebagai tempat perlindungan bagi sekitar 400 orang pada hari Minggu.

"Mereka berada di bawah reruntuhan dan kami tidak tahu berapa banyak dari mereka yang selamat," katanya.

"Tetapi kami tahu bahwa kami pasti akan menembak jatuh pilot yang menjatuhkan bom itu, seperti sekitar 100 pembunuh massal lainnya yang telah kami jatuhkan."

Berbagai upaya sebelumnya untuk memungkinkan penduduk mengevakuasi Mariupol dan kota-kota Ukraina lainnya telah gagal atau hanya berhasil sebagian, dengan pemboman terus berlanjut ketika warga sipil mencoba melarikan diri.

s; tribunnews.com


Name

Berita,23275,H,151,HUMOR,7,Internasional,946,Kesehatan,29,Nasional,22349,News,1358,OPINI,81,Seleb,3,Tekno,1,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: Diminta Letakkan Senjata, Ukraina Malah Bentangkan Spanduk: Rusia! Selamat Datang di Neraka
Diminta Letakkan Senjata, Ukraina Malah Bentangkan Spanduk: Rusia! Selamat Datang di Neraka
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEhCpFQjckU836v8G8oG4wPgHmocHPmTqywLKe6qq4Lm-2xXNHRaD0_wwG27P7gOHR9jyduK36T5qssehOqSoqnZYfp5JC1j0Ck3YLC4OM0HPTNRkbrRtV-5GhFIQTxPftKNfUh9qtwMJcG08W_TOA7eiK9raDEJsZF9UGnKl5RfCXdwi0ZPjeM0CDgSZg/w640-h360/876288721e91e21bf6873ec202d22802.webp
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEhCpFQjckU836v8G8oG4wPgHmocHPmTqywLKe6qq4Lm-2xXNHRaD0_wwG27P7gOHR9jyduK36T5qssehOqSoqnZYfp5JC1j0Ck3YLC4OM0HPTNRkbrRtV-5GhFIQTxPftKNfUh9qtwMJcG08W_TOA7eiK9raDEJsZF9UGnKl5RfCXdwi0ZPjeM0CDgSZg/s72-w640-c-h360/876288721e91e21bf6873ec202d22802.webp
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2022/03/diminta-letakkan-senjata-ukraina-malah.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2022/03/diminta-letakkan-senjata-ukraina-malah.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy