$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

Polda Jatim Periksa 5 Polisi yang Tembak Terduga Begal di Sumenep hingga Tewas

INDONESIAKININEWS.COM -  Lima anggota Tim Resmob Polres Sumenep diperiksa Propam Polda Jawa Timur. Pemeriksaan itu dilakukan usai insiden pe...



INDONESIAKININEWS.COM - Lima anggota Tim Resmob Polres Sumenep diperiksa Propam Polda Jawa Timur. Pemeriksaan itu dilakukan usai insiden penembakan terhadap terduga begal yang mengancam warga menggunakan celurit di Jalan Adirasa, Desa Kolor, Kecamatan Kota, Sumenep pada Minggu (13/3/2022) sore. 

"Ada lima anggota kami yang masih menjalani pemeriksaan oleh Propam Polda Jatim, untuk mendalami peristiwa penembakan terduga perampas sepeda motor di depan Swalayan Sakinah," kata Kasi Humas Polres Sumenep, AKP Widiarti, Selasa (15/3/2022).

Terpisah, Kabud Humas Polda Jatim, Kombes Pol Dirmanto membenarkan ihwal pemeriksaan kelima anggota polisi tersebut. Dia juga menegaskan bahwa saat ini Polda Jatim membentuk tim khusus untuk mengevaluasi insiden penembakan yang menyebabkan teduga begal beranama Herman itu tewas. 

"Terhadap tindakan tegas anggota Polres Sumenep terhadap pelaku curas itu, Polda Jatim melakukan evaluasi dengan membentuk tim dari Irwasda dan Propam," jelas Darminto.

Viral

Sebelumnya, sebuah video singkat yang memperlihatkan penembakan terhadap seorang pria viral di berbagai WhatsApp grup. Belakangan diketahui penembakan itu terjadi di Jalan Adirasa, Desa Kolor, Kecamatan Kota, Sumenep pada Minggu (13/3/2022) sore. 

Dalam video berdurasi 26 detik itu, terlihat seorang pria berjaket hitam dan mengenakan helem berwarna putih tengah mengacungkan celurit kepada sejumlah orang yang di lokasi kejadian. Tak lama berselang, tiba-tiba terdengar suara letusan senjata api, dan pria tersebut pun terkapar di tengah jalan.

Setelah dipastikan tak sadarkan diri, pria yang tadinya membawa celurit itu lalu ditangi seseorang. Dia mengambil celurit tersebut dan menjauhkan senjata tajam tersebut. 

Warga yang berada di sekitar lokasi kejadian pun hanya menonton saja kejadian tersebut. Warga pun menyebut bahwa orang yang menembak pria yang membawa senjata tajam tersebut adalah polisi yang berpakaian preman.

"Aku juga tidak tahu pasti kejadian awalnya seperti apa, tapi pria itu bawa celurit dan mengancam warga. Makanya ditembak sama anggota polisi," kata Mirdan, salah seorang saksi mata dalam kejadian tersebut. 

Terpisah, Kasi Humas Polres Sumenep AKP Widiarti membenarkan ihwal kejadian tersebut. Menurut dia pria yang membawa senjata tajam dan ditembak tersebut adalah begal yang gagal beraksi. 

"Iya betul. Kejadiannya tadi sore sekitar pukul 16.30 WIB, pelaku ini menodong seorang perempuan dengan celurit hendak merampas motor milik korban," kata  Widiarti, dalam keterangan rilisnya, Minggu (13/3/2022) malam.

Pihak kepolisian yang mendapat info tentang kejadian itu pun langsung bergerak ke Tempat Kejadian Perkara (TKP). Setibanya di lokasi, pria yang diketahu bernama HM (22) itu ternyata masih mengancam warga dengan celurit yang ia bawa. 

Aparat kepolisian yang berpakaian preman pun memberikan tembakan peringatan sebanyak tiga kali. Melihat HM mengacuhkan tembakan peringatan dan tetap menodongkan celurit yang bawa terpaksa membuat polisi harus menembak HM. 

"Tim Resmob sempat memberikan peringatan, tapi tidak diindahkan, akhirnya pelaku dilumpuhkan," jelas mantan Kapolsek Sumenep Kota itu.

HM sendiri sempat dilarikan ke rumah sakit untuk mendapatkan pertolongan pertama. Namun sayang pria yang gagal membegal warga itu menghembuskan nafas terakhirnya dalam perjalanan ke RSUD dr Moh Anwar Sumenep. 

"Pelaku dinyatakan meninggal dunia sebelum sampai ke rumah sakit," Widiarti memungkasi.

s; liputan6.com


Name

Berita,23041,H,151,HUMOR,7,Internasional,817,Kesehatan,29,Nasional,22244,News,1358,OPINI,81,Seleb,3,Tekno,1,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: Polda Jatim Periksa 5 Polisi yang Tembak Terduga Begal di Sumenep hingga Tewas
Polda Jatim Periksa 5 Polisi yang Tembak Terduga Begal di Sumenep hingga Tewas
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEgWy_SbvdNd3BvsXRloa-1fklWf97giMflqdrk9jmtTNgQSRcNTMqGFnYAAcCJYlxm4jwAe7z73Wg_kqN534W3D4Dzf7dYO8qZQkRmAVtPvBdPo_zdcDghLqNBumgb3bsUfV21ZJwrTrbjLq5oLV1lPcGMKWehGQKOKbnWR3y6HTT8p_UC-iMzIah8BOQ=w640-h360
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEgWy_SbvdNd3BvsXRloa-1fklWf97giMflqdrk9jmtTNgQSRcNTMqGFnYAAcCJYlxm4jwAe7z73Wg_kqN534W3D4Dzf7dYO8qZQkRmAVtPvBdPo_zdcDghLqNBumgb3bsUfV21ZJwrTrbjLq5oLV1lPcGMKWehGQKOKbnWR3y6HTT8p_UC-iMzIah8BOQ=s72-w640-c-h360
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2022/03/polda-jatim-periksa-5-polisi-yang.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2022/03/polda-jatim-periksa-5-polisi-yang.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy