$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

Kisah WNI Ditawan Houthi 111 Hari: Saya Diperlakukan Seperti Tamu

INDONESIAKININEWS.COM -  Anak Buah Kapal (ABK) Rwabee asal Indonesia, Surya Hidayat, merasa bahagia akhirnya bisa kembali menjejakkan kaki d...


INDONESIAKININEWS.COM - Anak Buah Kapal (ABK) Rwabee asal Indonesia, Surya Hidayat, merasa bahagia akhirnya bisa kembali menjejakkan kaki di Tanah Air, Senin, 25 April 2022. Surya bersama 10 ABK lainnya ditawan kelompok milisi Houthi selama 111 hari.

Hal itu lantaran kapal tempatnya bekerja berbendera Uni Emirat Arab (UEA) melintasi Laut Merah. Tiba-tiba ketika kapal melintasi area tersebut pada 3 Januari 2022 malam, pasukan penjaga perbatasan laut Houthi mencegat kapal tersebut. 

"Sejumlah kapal coast guard Houthi tiba-tiba mengejar dan mencegat kapal Rwabee. Kami dianggap sudah masuk wilayahnya mereka," ungkap Surya saat dihubungi IDN Times melalui telepon, Senin, 25 April 2022. 

Surya mengatakan posisi mereka tidak diuntungkan lantaran kapal Rwabee berbendera UEA. Sementara, UEA diketahui masuk ke dalam negara koalisi Saudi yang ikut memerangi Houthi di Yaman.

"Jadi, gak ada masalah sebenarnya untuk melewati teritori di Laut Aden, asal bendera kapalnya bukan negara yang sedang berperang dengan mereka," kata dia. 

Posisi Surya dan 10 ABK yang berasal dari empat negara lainnya semakin tak menguntungkan, ketika Houthi membongkar isi kargo di dalam kapal Rwabee. Mereka menemukan ada banyak alutsista dan peralatan militer di dalamnya. Padahal, UEA mengatakan kepada Houthi kapal kargo tersebut hanya membawa muatan peralatan medis untuk membangun rumah sakit lapangan. 

Apakah Surya dan para ABK tahu ada peralatan militer yang ikut diselundupkan di dalam kapal?

1. Surya tidak tahu kapal kargo tempatnya bekerja membawa peralatan militer

Salah satu penyebab Surya dan 10 ABK lainnya lama ditawan milisi Houthi lantaran di dalam kapal ditemukan alutsista dan peralatan militer. Hal itu bertentangan dengan pengakuan UEA bahwa isi muatan kapal hanya peralatan medis. Houthi yakin peralatan militer itu merupakan pasokan untuk kelompok lain yang memerangi mereka. 

"Isi muatan kargo kan sudah jelas sekali dan ditunjukkan di dalam video. Tapi, kami gak tahu isi kargo lainnya yang tertutup," ungkap Surya. 

Surya telah bekerja di kapal Rwabee sejak Oktober 2021. Sementara, ia sudah bekerja di perusahaan pemilik kapal tersebut sejak 2019. 

Lantaran kapal yang ditumpangi Surya dan teman-teman dianggap melanggar, maka Houthi meminta 11 ABK turun dari kapal. Selama 111 hari, mereka ditempatkan di sebuah akomodasi seperti hotel.

2. Selama ditawan Houthi, Surya tidak diancam dan diperlakukan seperti tamu

Houthi merupakan kelompok milisi dan pergerakan yang kini menguasai teritori Yaman. Mereka berseberangan dengan pemerintahan yang berkuasa. Mereka mulai menguasai Yaman pada 2014. Meski begitu, hingga kini belum ada negara yang bersedia memberikan pengakuan Yaman di bawah kepemimpinan milisi Houthi. 

Tetapi, sejak Februari 2021, Amerika Serikat sudah tidak lagi memasukkan Houthi ke dalam daftar organisasi teroris. Tujuannya, agar bantuan kemanusiaan bisa didistribusikan ke sana. 

Surya mengisahkan selama ditahan milisi Houthi selama 111 hari, ia bersama 10 ABK lainnya diperlakukan dengan baik. Kebutuhan dasarnya sebagai manusia seperti makan hingga ibadah dipenuhi. 

"Jadi, selama saya di sana bukan diperlakukan seperti tahanan, tapi seperti tamu untuk mereka. Saya juga diberikan kesempatan untuk berkomunikasi dengan keluarga di Indonesia," ujar Surya. 

Surya bisa saja menghubungi keluarga di Makassar hampir tiap hari. Tetapi, ia menyadari biaya telepon internasional tidak murah. Sedangkan, mengandalkan video call tidak bisa lantaran jaringan internet di Yaman tidak bagus. 

"Paling saya menghubungi keluarga setiap satu minggu sekali atau 10 hari sekali," tutur dia. 

3. Surya lega karena bisa merayakan Idul Fitri bersama keluarganya di Makassar

Surya pun akhirnya terpaksa mencicipi pengalaman kali pertama berpuasa di Yaman, dan di bawah pengawasan milisi Houthi. Ia mengaku situasi Ramadan di Yaman dan di Indonesia tidak jauh berbeda. 

"Di sana kan juga mayoritasnya Muslim penduduknya. Jadi, ketika sahur ramai. Begitu juga ketika berbuka puasa. Total lama waktu berpuasa mencapai 12 jam," katanya.

Sebenarnya Surya dan teman ABK lainnya dibolehkan meninggalkan kamar hotel untuk sekadar berjalan-jalan. Namun, ia justru khawatir keselamatannya terancam. Maka, selama ditawan Houthi, ia bersama 10 ABK lainnya memilih tetap di kamar. 

Setelah bebas dan kembali ke Tanah Air, Surya pun lega karena akhirnya dapat berkumpul dengan keluarga. Apalagi momen Idul Fitri sudah dekat. 

"Saya juga mengucapkan terima kasih kepada pemerintahan Kesultanan Oman yang membantu menjadi mediator serta memfasilitasi kepulangan ke Indonesia. Bahkan, mereka mengawal hingga ke Jakarta," tutur Surya. 

4. Pemerintah Indonesia tak berikan uang tebusan ke milisi Houthi

Sementara, Direktur Perlindungan WNI Kementerian Luar Negeri, Judha Nugraha, membantah adanya uang tebusan yang diberikan pemerintah kepada Houthi agar Surya Hidayat dilepas. Pemerintah pun juga tidak memberikan pengakuan kedaulatan bagi Houthi. 

"Houthi tidak menuntut apapun ke pemerintah Indonesia," ujar Judha kepada IDN Times melalui telepon pada Senin malam, 25 April 2022. 

Sikap milisi Houthi yang tidak menyakiti ABK Rwabee diduga bagian dari langkah jangka panjang untuk menunjukkan kepada dunia bahwa mereka dapat dipercaya untuk mengelola Yaman. Kepentingan Houthi hanya kepada isi muatan kargo dan bukan ABK.

S:idntimes


Name

Berita,22837,H,151,HUMOR,7,Internasional,621,Kesehatan,29,Nasional,22236,News,1358,OPINI,81,Seleb,3,Tekno,1,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: Kisah WNI Ditawan Houthi 111 Hari: Saya Diperlakukan Seperti Tamu
Kisah WNI Ditawan Houthi 111 Hari: Saya Diperlakukan Seperti Tamu
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEiRwzrkjXpEX2aRZ5mujEl8vsdLjA-lXU_eLXuhxtojS1raTQrdhvqSfSTFo_Nssa01b29PxafQxTpZHhDYxnRM9_FMrjtagAYeqM-8FciLD4B2Tv7buMP1PEbAArfR0-VoojB3xvygL4JxdXmCjKIP26kdwxngJ9-1Lypf-3NaQ-zT_1d87RqR2Zep/w640-h426/img-20220425-wa0008-126b93b59a0554479a3965f215ebf945_600x400.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEiRwzrkjXpEX2aRZ5mujEl8vsdLjA-lXU_eLXuhxtojS1raTQrdhvqSfSTFo_Nssa01b29PxafQxTpZHhDYxnRM9_FMrjtagAYeqM-8FciLD4B2Tv7buMP1PEbAArfR0-VoojB3xvygL4JxdXmCjKIP26kdwxngJ9-1Lypf-3NaQ-zT_1d87RqR2Zep/s72-w640-c-h426/img-20220425-wa0008-126b93b59a0554479a3965f215ebf945_600x400.jpg
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2022/04/kisah-wni-ditawan-houthi-111-hari-saya.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2022/04/kisah-wni-ditawan-houthi-111-hari-saya.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy