$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

Kisah Johnny & Luther Htoo, Bocah Kembar Dijuluki Pasukan Tuhan, Baru Takluk Usai Digempur 2 Negara

INDONESIAKININEWS.COM -  Salah satu negara di Asia Tenggara yaitu Myanmar, mengalami goncangan mengerikan ketika terjadi kudeta militer Febr...



INDONESIAKININEWS.COM - Salah satu negara di Asia Tenggara yaitu Myanmar, mengalami goncangan mengerikan ketika terjadi kudeta militer Februari 2021 lalu.

Kekuatan militan di negara itu memang kuat sehingga banyak terjadi kudeta.

Salah satunya adalah militan bernama Kelompok Pasukan Tuhan yang ternyata dipimpin saudara kembar Johnny dan Luther Htoo.

Melansir factsanddetails.com, Kelompok Pasukan Tuhan terdiri sebagian besar dari anak-anak dan dewasa muda.

Kembar Johnny dan Luther Htoo menjadi perhatian pada akhir 1999 sampai 2000 karena baru berusia 12 tahun ketika mereka bertahan dari serangan oleh pasukan Myanmar.

Dan terlibat dalam beberapa situasi penyanderaan di Thailand.

Mereka dianggap sebagai cabang dari Karen Nation Union (KNU) dan memiliki hubungan nominal dengan Kristen.

Kelompok Pasukan Tuhan terdiri dari sekitar 200 anggota, mulai dari anak-anak berusia 8 tahun hingga dewasa muda.

Banyak anggota kelompok di mana anak-anak dan remaja dengan seragam militer kotor dan hidung meler.

Beberapa bergabung setelah kehilangan anggota keluarga yang terbunuh dalam serangan pemerintah di desa Karen.

Mereka yang tidak mengikuti aturan kelompok sering disuruh pergi.

Kelompok Pasukan Tuhan memisahkan diri pada tahun 1997 dari Karen National Union, sebuah kelompok gerilya yang telah berjuang untuk kemerdekaan dari bekas Burma selama lebih dari lima dekade.

Angkatan Darat dikenal sebagai surganya elemen anti-junta pinggiran, termasuk lima pembangkang yang mengambil alih kedutaan Myanmar di Bangkok selama sehari pada tahun 1999.

Tentara Tuhan diserang di dalam Myanmar oleh pasukan keamanan pemerintah. Sekitar 1.000 pengungsi melarikan diri ke Thailand.

Setelah pengepungan rumah sakit tahun 2000, di mana pasukan komando Thailand membunuh 10 gerilyawan yang terkait dengan Tentara Dewa, beberapa komentator menyarankan si kembar bisa saja langsung dari halaman Lord of the Flies karya William Golding.

Kembar 'Tentara Tuhan' Myanmar
Si kembar berusia 12 tahun yang memimpin Tentara Tuhan pada tahun 1999 adalah Johnny Hitoo yang berambut panjang dan lucu dan saudara lelakinya yang tampak tangguh dan perokok, Luther.

Mereka adalah anak-anak petani petani yang buta huruf dan nyaris tidak koheren.

Mereka menjadi kepala kelompok pemberontak ketika pemerintah Myanmar melancarkan serangan pada 1997 terhadap Persatuan Nasional Karen.

Luther mencukur alisnya, mengenakan tato "Cinta" di lengannya, dan mengalami perubahan suasana hati yang menakutkan dan batuk yang diperoleh dari cerutu dan rokok Thailand.

Reporter AP Jason Bleibtreu menulis, “Dia tidak pernah mengenakan kemeja, malah membungkus dirinya dengan selimut untuk menangkal kelembapan.

Ada sesuatu yang mengkhawatirkan tentang matanya, dalam dan sedikit tidak fokus, seperti seseorang yang tinggal di jalan terlalu lama, keadaan jauh yang mengingatkan pada tentara yang trauma."

Johnny tampaknya menjadi pemimpin.

Dia tampak sekitar setengah usianya dan setengah ukuran tubuhnya ketika dia difoto pada usia 11 tahun.

Bleibtreu menulis, "Dengan senyum malaikat, Johnny mengaku telah membunuh "tak terhitung" tentara pemerintah ... Di antara keduanya, Johnny lebih cerah, lebih banyak bicara dan terbuka.

Tampaknya ada persaingan antara si kembar.

"Luther murung dan tampak seperti dia sedikit kesal karena Johnny mendapatkan perhatian.... Ketika saya mulai memperhatikan Johnny, Luther bangkit dan pergi dan dalam suasana hati yang buruk," tulis Bleibtreu.

Penasihat terdekat si kembar adalah Soon Lim Dam, anak laki-laki dengan lidah, bibir, dan tangan hitam.

Pengikutnya mengira bagian tubuhnya yang menghitam menunjukkan bahwa dia memiliki kekuatan mistik.

Dokter yang diberitahu kondisinya percaya bahwa warna itu lebih mungkin disebabkan oleh suatu penyakit.

Segera dikatakan bahwa dia berusia 100 tahun.

Dia bertindak sebagai juru bicara si kembar tetapi banyak dari apa yang dia katakan tidak dapat dipahami.

Thanyarat Doksone dan Grant Peck dari Associated Press menulis: “Legenda si kembar mulai terbentuk pada tahun 1997, ketika pasukan Myanmar memasuki desa mereka selama penyisiran wilayah Karen.

Pada saat itu, pemberontak Persatuan Nasional Karen mengalami penurunan tajam.

"Kami harus membela diri karena kami tidak suka ada orang yang menyakiti kami," kenang Luther.

"Kami mencintai tanah air kami, jadi kami memilih untuk berperang. Kami mendapat tujuh senapan dari KNU dan kami berjumlah tujuh. Kami menggunakannya untuk melawan tentara Burma. Kami berdoa sebelum berperang, dan kemudian kami menang."

Mereka menjuluki diri mereka Tentara Tuhan.

Anak-anak lelaki itu ribut, tetapi disiplin yang ketat dipertahankan, serta rutinitas Kristen yang ketat.

Tidak ada minuman keras di desa mereka dan kebaktian gereja diadakan setidaknya sekali sehari.

Wartawan tercengang ketika mereka melakukan perjalanan ke desa kecil mereka di Ka Mar Pa Law, jauh dari kota mana pun atau bahkan jalan beraspal.

Video menunjukkan si kembar menjalani apa yang tampak seperti fantasi bajak laut anak-anak, menembak buah tropis dari pohon dan dipuja oleh pengikut dewasa yang menggendong mereka di bahu mereka.

Mungkin gambar paling terkenal dari si kembar diambil oleh fotografer Associated Press Apichart Weerawong ketika mereka berusia 12 tahun.

Potret yang dipotong rapat menunjukkan Luther dengan poni yang dicukur dan alis yang terangkat, mengisap sebatang rokok lintingan tangan tanpa sadar.

Johnny, dengan rambut panjang yang dibelah dan disisir rapi, wajah feminin yang lembut dan tatapan sedih penuh perasaan, berdiri di belakang bahu kanan kakaknya.

Sejarah Tentara Kembar Dewa

Selama serangan pemerintah Myanmar dalam melawan Persatuan Nasional Karen pada tahun 1997, ceritanya, para pejuang Karen dihancurkan sampai si kembar tiba dan memimpin serangkaian serangan balasan yang mengusir tentara Myanmar keluar dari wilayah Karen.

Seorang misionaris Thailand yang mengenal Tentara Tuhan dengan baik mengatakan kepada Time, “Pada satu titik hanya ada tujuh dari mereka yang dikepung oleh pasukan Myanmar.

Entah bagaimana mereka berjuang untuk keluar. Beberapa percaya bahwa pasukan roh membantu mereka.”

Setelah keberhasilan awal di sana, kelompok kembar itu bergabung dengan yang lain dan akhirnya mereka putus dari KNU.

Kira-kira pada saat pasukan Burma memulai serangan mereka, Johnny mulai mendengar suara-suara.

Sebelumnya dia adalah anak normal.

Setelah mendengar suara-suara itu, dia mulai mengatakan kepada orang-orang Karen untuk bertobat dan bahwa kesulitan mereka adalah akibat dari keberdosaan mereka.

Dia menarik perhatian para pengkhotbah Baptis setempat dan menarik lima sukarelawan yang mengikutinya dan Luther untuk menyerang sebuah pos terdepan tentara Burma, di mana mereka menangkap sejumlah besar senjata yang digunakan untuk mempersenjatai para pejuang KNU dan sukarelawan yang bergabung dengan mereka.

Saat tersiar kabar tentang eksploitasi si kembar, legenda berkembang di sekitar mereka. Seorang cendekiawan Thailand mengatakan kepada Time, “Ketika para prajurit tewas dalam perjuangan melawan Burma, mereka mundur, ke dewa-dewa lama. Gagasan tentang mesias ini umum bagi orang-orang yang tertindas — dan itu sangat umum di wilayah ini.”

Berbagai kekuatan magis dikaitkan dengan si kembar.

Dikatakan bahwa mereka bisa memprediksi bahaya; bahwa peluru tidak dapat melukai mereka; bahwa mereka dapat menembakkan senapan dengan kekuatan konsentrasi; dan bahwa siapa pun yang berjalan bersama mereka tidak akan terluka bahkan jika mereka menginjak ranjau darat.

Johnny berkata bahwa jika dia dalam keadaan darurat, dia bisa memanggil 5000 roh prajurit untuk membantunya.

Seorang penduduk desa Karen memberi tahu Time, “Mereka memiliki kekuatan khusus.
Saya yakin mereka tidak akan terbunuh dalam pertempuran. Mereka mampu mengendalikan sejumlah besar orang. Itu sebabnya saya percaya pada mereka.”

Ada cerita bahwa si kembar adalah reinkarnasi dari pahlawan Karen dan mereka memimpin kekuatan 400.000 tentara "tak terlihat".

Mereka sering dibawa melalui hutan oleh pengikut mereka. Seorang pejuang mengatakan kepada New York Times bahwa Johnny pernah melompat ke sungai dan muncul seorang lelaki tua dengan rambut putih.

Para prajurit yang bersamanya ketakutan.

Johnny mengatakan kepada mereka untuk tidak menjadi dan berubah kembali menjadi anak laki-laki.

Di cerita lain, dia mengeluarkan peluru ajaib yang berubah menjadi sepuluh peluru setelah ditembakkan.

Menurut tradisi Karen, lidah hitam adalah tanda keilahian dan banyak pengikut percaya si kembar yang merokok cerutu kebal terhadap peluru dan ranjau darat dan telah dikirim untuk menyelamatkan gerakan itu setelah semuanya dihancurkan oleh serangan besar pemerintah.

Si kembar mengatakan mereka Baptis

Beberapa menganggap mereka sebagai orang Kristen fundamentalis.

Mereka dan pengikutnya mengikuti aturan ketat yang melarang perjudian, sumpah serapah, konsumsi daging babi, alkohol, obat-obatan, susu dan telur.

Kabarnya siapa saja yang tidak mengikuti aturan akan dikucilkan.

Banyak orang Karen tidak yakin. Mereka percaya si kembar hanyalah anak laki-laki biasa yang telah dimanipulasi oleh orang dewasa.

Seorang Kristen Karen memberi tahu Time, “Mereka bukan Tentara Tuhan, mereka Tentara Setan. Tuhan tidak memiliki anak dengan senjata.”

Pada beberapa kesempatan, si kembar mengatakan bahwa mereka merindukan ibu mereka.

s; tribunnews.com


Name

Berita,23041,H,151,HUMOR,7,Internasional,817,Kesehatan,29,Nasional,22244,News,1358,OPINI,81,Seleb,3,Tekno,1,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: Kisah Johnny & Luther Htoo, Bocah Kembar Dijuluki Pasukan Tuhan, Baru Takluk Usai Digempur 2 Negara
Kisah Johnny & Luther Htoo, Bocah Kembar Dijuluki Pasukan Tuhan, Baru Takluk Usai Digempur 2 Negara
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEin4P-MOIDAATBTUGHgxIUsjBsIynggPsnuLfLjzBHPRgOabp46FzH3G6_KNwSkVHXJ7ufv5YxK8FLd3hsI0FEGvWb3XH_p1S1oO446Njvds8A6hqQ80AzfIEMu2L7i94OfROtBrvDHv67WQoYLVcJvwJoffNJnOwgAKGRVuFb6KZMKYBXJ7AHIzX4blw/w640-h360/62b5c6a73ed6526db823080f162706f3.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEin4P-MOIDAATBTUGHgxIUsjBsIynggPsnuLfLjzBHPRgOabp46FzH3G6_KNwSkVHXJ7ufv5YxK8FLd3hsI0FEGvWb3XH_p1S1oO446Njvds8A6hqQ80AzfIEMu2L7i94OfROtBrvDHv67WQoYLVcJvwJoffNJnOwgAKGRVuFb6KZMKYBXJ7AHIzX4blw/s72-w640-c-h360/62b5c6a73ed6526db823080f162706f3.jpg
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2022/05/kisah-johnny-luther-htoo-bocah-kembar.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2022/05/kisah-johnny-luther-htoo-bocah-kembar.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy