$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

Hendropriyono Buka-bukaan soal Kasus Munir

INDONESIAKININEWS.COM -  Sorotan kepada Abdullah Mahmud Hendropriyono tak pernah luput dalam cerita kematian aktivis hak asasi manusia (HAM)...



INDONESIAKININEWS.COM - Sorotan kepada Abdullah Mahmud Hendropriyono tak pernah luput dalam cerita kematian aktivis hak asasi manusia (HAM) Munir Said Thalib pada 7 September 2004. Saat itu, Hendropriyono menjabat sebagai Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) setelah pensiun dari militer.

Dokumen Tim Pencari Fakta (TPF) Pembunuhan Munir yang saat ini tak jelas keberadaannya disebut-sebut memuat nama Hendropriyono sebagai salah satu pejabat BIN yang belum pernah diperiksa dan diadili dalam kasus Munir. Sampai saat ini, dokumen tersebut pun tidak pernah dibuka ke publik.

Mereka yang pernah diadili dalam kematian Munir salah satunya yaitu mantan pilot Garuda Indonesia Pollycarpus Budihari Priyanto. Majelis hakim Pengadilan Negeri Jakarta Pusat memutus ia bersalah dan menghukumnya 14 tahun penjara pada 12 Desember 2005.

Kemudian, Muchdi Pr, mantan Deputi V BIN yang diduga terlibat dalam kematian Munir juga pernah menjalani sidang. Namun, ia akhirnya divonis bebas.

Ditemui CNN Indonesia di kediamannya pada Rabu (15/2), Hendropriyono membantah keterlibatan dirinya dalam kematian Munir. Ia bahkan mengundurkan diri dari BIN setelah Munir tewas dibunuh. Berikut ini petikan wawancara eksklusif CNN Indonesia dengan AM Hendropriyono.

Nama Anda kerap dikaitkan dengan pembunuhan Munir, karena saat itu Anda menjabat sebagai Kepala BIN. Bagaimana tanggapan Anda?

Saya sempat bertemu Munir. Akhirnya pertemuan itu diatur oleh radio, kalau tidak salah Kayu Manis. Yang saya ingat Ibu Maria Ulfah, almarhum Munir, dan saya. Bicara soal HAM. Saya kira dia anak pintar, bisa jadi 'orang'. Pintar cara dia menyampaikan, antara lain soal komando teritorial, lalu soal kenapa pemerintah menindas rakyat yang harus dibela. Kenapa rakyat minoritas yang ditindas mayoritas. Beliau menjelaskan dengan sangat jelas kepada saya, sehingga saya punya pikiran bahwa sewaktu-waktu mesti bicara di BIN, lalu gagal dan lupa karena banyak sekali pekerjaan saya.

Tiba-tiba ada berita almarhum meninggal. Aduh, ini kenapa ini. Koran saya baca beritanya, sakit liver. Banyak spekulasi karena tidak logis. Lalu, loh kok arahnya ke BIN. Waduh, saya resign saja dari kepala BIN. Maksud saya, supaya tidak ada di titik dilema. Karena kalau saya Kepala BIN, nanti kalau ada pemeriksaan dikira saya halangi. Tidak bagus. Kalau saya Kepala BIN, kalau saya mau diperiksa, nanti dikira saya tidak mau diperiksa. Kalau saya keluar, saya orang biasa. Silakan periksa. Pemeriksaan berlangsung.

Saya tidak pernah hambat karena saya berhenti sebagai Kepala BIN. Saya tidak serah terima loh ke kepala BIN berikutnya. Saya serahkan kepada wakil kepala BIN. Saya berhenti supaya bebas... dan luar biasa hiruk-pikuknya. Ngeri saya itu. Saya deg-degan juga, saya takut jangan-jangan yang bunuh orang BIN. Saya tanggung jawab paling tidak moral. Ternyata informan, namanya agen luar BIN. Saya kira orang Ambon, namanya Pollycarpus. Saya tidak kenal. Tidak kenal sama sekali, namanya pun saya tidak pernah tahu.

Jadi Pollycarpus agen luar BIN?

Namanya agen luar itu informan. Informan ini banyak sekali dan kerjanya memberikan info. Saya tidak suka adanya lembaga informan, karena mereka ini berlomba-lomba mencari muka kepada saya, Kepala BIN. Itu yang namanya intel Melayu.

Pollycarpus bukan anggota BIN?

Tidak ada. Dia belakangan saya tahu setelah saya ikuti semuanya. Saya ngobrol sama teman-teman, dia itu selalu ingin berbuat supaya dia jadi anak emas informan BIN. Waktu itu Deputi Penggalangan Muchdi Pr, dia dari Kopassus pun orang saringan. Lalu katanya ada surat perintah dari dia. Saya tanya ke dia, Pak Muchdi ada surat itu? (Katanya) "Kapan saya bikin surat perintah?" Ditangkap dan diperiksa kan tidak ada yang menghalangi. Saya kasihan loh sama Muchdi. Akhirnya kan tidak terbukti semua.

Lalu siapa yang jadi dalang pembunuhan Munir jika bukan BIN?

Ada 27 kali sambungan telepon Muchdi dengan Pollycarpus Anda tahu?

Saya sudah bukan atasannya lagi. Saya sudah orang luar. Saya terima dari media lalu Muchdi ditahan, tapi bebas. Berarti kan dia tidak salah. Buat saya itu saja. Kan saya tidak mengikuti telepon, mana saya tahu dia telepon berapa kali. Saya tidak ngerti. Buktinya tidak terbukti. Saya lega. Anak buah saya semua diperiksa. Tidak satupun yang nyebut bahwa saya kenal atau menyuruh. Tolong sampaikan, saya bukan pembunuh. Terlalu besar fitnah ini dan sambung menyambung, sampai pelawak melawak menyindir saya. Silakan kalau ada saksi apalagi bukti, pakai. Saksi pun tidak, yang menyebut nama saya pun tidak pernah ada.

Dokumen TPF Pembunuhan Munir hilang, apa ada kaitannya dengan BIN?

Salah sendiri kenapa hilang. Saya tidak ngerti. Mbok jangan hilang, biar puas juga. Saya juga tidak dipanggil atau diperiksa. Itu kan sudah BIN era SBY (Susilo Bambang Yudhoyono). Kalau ini disebut pembunuhan politik, politiknya siapa? Atasan saya waktu itu Ibu Mega (Megawati Soekarnoputri).

TPF katanya pernah memanggil Anda, tapi tidak pernah hadir. Apa benar dan kenapa tidak hadir?

Itu tidak betul. Saya kan sudah masyarakat biasa. Kalau misal saya tidak datang, ya datangin saya. Mereka kan bukan polisi... mereka ada hak dari mana manggil-manggil orang? Memangnya Kopkamtib (Komando Operasi Pemulihan Keamanan dan Ketertiban)? Jadi Kopkamtib pun saya tidak pernah manggil orang jika saya tidak yakin betul dia salah. Datangin lah saya, bener.


Jika saya perlu informasi, saya panggil dia tidak mau datang, saya datangin. Saya tanya, kenapa tidak mau datang? Tidak ada orang dipanggil tidak mau datang. Kecuali dia tidak tahu. Terus terang saya tidak tahu. Tapi kalau sampai saya salah, kenapa kamu tidak mau datang? Kenapa? Kan kamu yang perlu informasi dari saya.

Lalu siapa yang membunuh Munir? Siapa yang menyuruh Pollycarpus jika bukan BIN?

Saya sudah keluar dari BIN. Saya langsung resign. Saya kecewa juga ada kejadian seperti ini. Saya keluar agar pemeriksaan fair. Rezim pun sudah berganti. Jadi ini kan hanya asumsi-asumsi. Jangan begitulah. Buktikan saja, kita punya hukum. Kalau tidak percaya hukum, percaya pada siapa? Tapi saya betul-betul tidak punya pikiran yang sebinatang itu untuk membunuh orang yang tidak bersalah.

S: cnnindonesia


Name

Baerita,2,Berita,23963,Cek Fakta,3,H,151,HUMOR,7,Internasional,999,Kesehatan,29,Nasional,23000,News,1361,OPINI,81,Politik,6,Seleb,3,Tekno,1,Viral,3,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: Hendropriyono Buka-bukaan soal Kasus Munir
Hendropriyono Buka-bukaan soal Kasus Munir
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEglORvd3hshpgIPrKgy-fussqwTaNECl_54v9WXf7p4pyuZOh9yQeuVj0TaRkssBwudIpZglUoN2rXIAjWPlTo3MJYfTjlea0TPlp-BNWbW-OrWqHrf1JRviTyQwzQhEO3jorvrhIirB3cazkO85212NvSSBp0qd_M8up2361Yyl_KXxBqZLb_1-N85/w640-h360/009628300_1491291502-20170404-AM-Hendropriyono-Gempur-3.jpg
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEglORvd3hshpgIPrKgy-fussqwTaNECl_54v9WXf7p4pyuZOh9yQeuVj0TaRkssBwudIpZglUoN2rXIAjWPlTo3MJYfTjlea0TPlp-BNWbW-OrWqHrf1JRviTyQwzQhEO3jorvrhIirB3cazkO85212NvSSBp0qd_M8up2361Yyl_KXxBqZLb_1-N85/s72-w640-c-h360/009628300_1491291502-20170404-AM-Hendropriyono-Gempur-3.jpg
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2023/03/hendropriyono-buka-bukaan-soal-kasus.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2023/03/hendropriyono-buka-bukaan-soal-kasus.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy