$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

Eks Pengungsi Timor Timur Betah di NTT, Tak Mau Hidup Susah di Timor Leste, Beras Saja dari Kupang

Pengungsi asal Timor Leste Noelbaki, Kabupaten Kupang, NTT. (foto: tribunnews) INDONESIAKININEWS.COM -  Ratusan eks pengungsi Timur Timur me...

Pengungsi asal Timor Leste Noelbaki, Kabupaten Kupang, NTT. (foto: tribunnews)

INDONESIAKININEWS.COM - Ratusan eks pengungsi Timur Timur memilih tetap tiggal di wilayah Nusa Tenggara Timur yang merupakan bagian dari NKRI.

Mereka enggan kembali ke wilayah yang kini bernama Timor Leste lantaran sudah mendapat kabar mengenai kehidupan yang sulit di negara baru itu.

Di Kupang , Nusa Tenggara Timur dan daerah lain di NTT , mereka hidup dengan bertani , berternak bahkan tidak sedikit yang menjadi karyawan

Sementara kabar dari sanak saudara yang kerap berkunjung menyebutkan bahwa kehidupan di Timor Leste serba sulit. Bahkan beras saja dibawa dari Kupang karena berasa ada di negaranya berkualitas sangat buruk 

Melalui invasi Timor Leste tahun 1975, Indonesia sempat menduduki Timor Timur hingga tahun 1999. Referendum 1999, telah menyebabkan Timor Timur lepas dari Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Bumi Lorosae memilih menentukan nasibnya sendiri dengan membentuk negara bernama resmi Republik Demokratik Timor Leste. 
Namun referendum juga membuat rakyat Timor Leste terpecah, dan menyebabkan kerusuhan.

Rakyat terbagi menjadi kelompok pro-kemerdekaan dan pro-integrasi, yaitu mereka yang ingin lepas dan yang ingin tetap bergabung dengan RI.

Milisi pro-integrasi diduga sebagai pihak yang memulai kerusuhan yang kemudian meluas ke seluruh Timor Leste dan berpusat di Dili. Situasi tersebut melahirkan para pengungsi yang mencari perlindungan ke luar Timor Leste, termasuk Indonesia.

Setelah kerusuhan di Timor Leste berhasil diredam, banyak dari para pengungsi yang enggan kembali ke tanah kelahirannya. Ketakutan akan ancaman dari kelompok pro-kemerdekaan menghantui mereka yang memiliki pilihan berbeda.

Keleluasaan dan ketenangan hidup yang dirasakan selama mengungsi di Indonesia membuat mereka memilih menetap di wilayah RI meski harus terpisah dari keluarga.

Seperti cerita yang dimiliki oleh seorang pengungsi bernama Muhajir Hornai Bello ini, dilansir dari Pos Kupang (2/9/2019).

Muhajir harus berpisah dengan keluarganya yang memilih lepas dari Indonesia dan menjadi Timor Leste yang berdiri sendiri sebagai negara.

Komunikasi antara dirinya dan keluarga yang memilih tetap di Timor Leste sempat terputus. Baru beberapa tahun kemudian setelah kemerdekaan Timor Leste, ia dan keluarganya kembali berkomunikasi.

"Banyak yang masih tinggal di Timor Leste, termasuk saudaranya bapak, saudara kakak bapak, saudara adik bapak, banyak yang masih di sana. Sempat putus komunikasi hampir 5 tahun," katanya.

Ia menceritakan bagaimana perbedaan pilihan membuat mereka terpisah, meski tak ada perdebatan yang berarti di antaranya. "Tidak sempat yang ribut-ribut bagaimana tapi artinya kita sempat beda pendapat," sambung Muhajir.

Muhajir mengaku, kini tak ada yang dirindukan Muhajir dari Timor Leste, selain keluarga besarnya. Namun, ada yang menjadi ganjalan hatinya, yaitu soal status kepemilikan tanah dan tempat tinggal mereka.

Padahal, ia dan rekan-rekannya sesama pengungsi telah berada di Indonesia selama dua dekade. "Status kami tidak jelas, status tanah tidak jelas. Itu yang menjadi persoalan bagi kami yang masih tinggal di pengungsian."

"Nasib kami sudah 20 tahun kok masih tinggal di pengungsian? Status tanahnya juga enggak jelas, ini yang selalu kami pikirin," ungkapnya.

Muhajir sendiri selama ini tinggal di Desa Noelbaki, Kupang Tengah, Nusa Tenggara Timur (NTT) atau wilayah Timor Barat, bersama sebagian keluarganya.

Selama 20 tahun, Muhajir tak pernah beranjak dari pengungsian. Ia dan keluarganya tinggal di rumah darurat beratapkan seng di Noelbaki.

Di desa itu, ia tinggal bersama 3000 orang lainnya yang sama-sama mengungsi dari Timor Leste pasca referendum 1999.

"Saya dulu di Timor Leste di Kabupaten Viqueque," katanya. "Saya pindah sama keluarga, mengungsi ke negara Indonesia. Termasuk bapak, mama, istri, anak semuanya ikut," ungkap mantan petani ini kepada ABC.

Bapak empat anak ini masih ingat betul bagaimana dirinya tiba pertama kali di Noelbaki. "(Saya) sedih karena kita pisah dengan keluarga, artinya kurang lebih ya 3-4 bulan itu kami masih sedih," katanya.

"Setahun pertama kami datang ke sini itu kegiatan tidak ada, karena dipikirnya itu akan kembali ke Timor-Timur (Timor Leste) lagi, makanya tidak ada aktivitas hanya tunggu saja bantuan kemanusiaan."

Muhajir benar-benar tak mencari mata pencaharian atau melakukan aktivitas selayaknya orang yang memulai hidup baru. "Tidak ada aktivitas seperti buat kebun, tanam sayur atau apa karena tadinya pengen mau pulang," kisahnya.

Muhajir juga menceritakan bagaimana ia sampai di Kupang. Ia mengatakan, bahwa mereka menumpang kapal TNI, bergabung bersama para pengungsi lain dari sejumlah kabupaten.

"Kira-kira seribu lebih orang ada di kapal itu. Itu semua orang dari beberapa kabupaten yang pro-integrasi mereka mengungsi bersama, ada 3 kapal perang TNI (yang digunakan mengungsi) seingat saya," tuturnya.

Muhajir memang sedikit beruntung karena mendapatkan rumah sederhana yang hanya ditinggalinya dengan keluarganya. Sementara, pengungsi lain terpaksa berbagi rumah dengan satu atau bahkan 6 keluarga lain, padahal ukuran rumah darurat itu tak luas.

"Satu rumah ada yang ukuran 4x4, 4x6, tapi semuanya kami usaha sendiri," katanya. Namun di pengungsian, mereka tetap harus berjuang sendiri memenuhi kebutuhan hidup.

"Pemerintah hanya bantu awal 99 saja, habis bantuan kemanusiaan tidak ada, sekarang ini (rumah) kita bangun sendiri," aku pria yang sekarang bekerja di peternakan ini pada ABC.

Apalagi, di awal-awal kedatangannya ke Noelbaki, kondisi pengungsian jauh lebih ramai, kenang Muhajir. "Dulu cukup banyak, ada 7000 kepala keluarga yang tinggal di Noelbaki , sekarang tinggal 412 kepala keluarga (atau hampir 3000an orang lebih),"

"Itu karena dulu sudah ada yang ikut repatriasi kembali ke Timor Leste, ada yang ikut transmigrasi di Sulawesi, ada yang pindah ke wilayah NTT lain," tuturnya.

Dibanding di tanah kelahirannya, ia merasa hidupnya jauh lebih baik di tanah pengungsian. "Ya kalau pribadi saya, saya lebih suka di NTT. Sekarang memang lebih baik dari di Timor Leste."

"Malahan saudara saya yang di Timor Leste ambil berasnya dari Kupang terus dibawa ke sana. Di sana mereka punya beras kurang bagus makanya ambil di sini."

Baca Juga: Melarat akibat Pandemi, Timor Leste 'Main Kotor' dengan Kelabui Petani, Rakyat yang Kelaparan Diberi Makan Beras Impor Rusak dari Vietnam

"Saya punya adik beberapa kali ke sini, tiap pulang selalu bawa kembali kurang lebih 100-200 kg beras ke Timor Leste," ceritanya.

Muhajir enggan kembali ke kampung halaman. Ia enggan mengenang mimpi buruk semasa pra-referendum. Menurutnya, di sana ia tidak bisa bergerak bebas, termasuk untuk sekedar bekerja atau bertani.

"Kalau di sini kita petani mau bekerja di pertanian bisa, karena aman untuk kita bekerja."

"Kalau dulu, kita mau bertani jauh dari kampung itu kan kita takut, trauma, diteror, diancam sama kelompok-kelompok yang ingin merdeka," ungkapnya.

Namun, ia dan para pengungsi tetap berharap status kepemilikan tanah mereka jelas, sehingga mereka dapat tinggal dengan tenang. Ia berharap Pemerintah Indonesia lebih memperhatikan nasib pengungsi Timor Leste.

Terutama generasi muda, agar mereka terbebas dari pengangguran, tak seperti kebanyakan pengungsi tua yang bertahan di Noelbaki.*


s: tribunnews.com


Name

Berita,10927,HUMOR,5,Internasional,157,Kesehatan,2,Nasional,10808,News,67,OPINI,76,Seleb,2,Tekno,1,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: Eks Pengungsi Timor Timur Betah di NTT, Tak Mau Hidup Susah di Timor Leste, Beras Saja dari Kupang
Eks Pengungsi Timor Timur Betah di NTT, Tak Mau Hidup Susah di Timor Leste, Beras Saja dari Kupang
https://1.bp.blogspot.com/-i1cw0e0A5nU/X5_7MGo7EeI/AAAAAAAAEak/_b34PnNti3IZSP9j-c_rNN_FXipURUC0ACLcBGAsYHQ/w640-h360/pengungsi-timor-timur-di-kupang.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-i1cw0e0A5nU/X5_7MGo7EeI/AAAAAAAAEak/_b34PnNti3IZSP9j-c_rNN_FXipURUC0ACLcBGAsYHQ/s72-w640-c-h360/pengungsi-timor-timur-di-kupang.jpg
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2020/11/eks-pengungsi-timor-timur-betah-di-ntt.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2020/11/eks-pengungsi-timor-timur-betah-di-ntt.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy