$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

TERKUAK Cara Pria Gondrong Bekasi Kasih Makan Jenglot, Gandakan Uang, Begini Nasibnya Bersama Polisi

INDONESIAKININEWS.COM -  Viral video pria gondrong kasih makan Jenglot di internet. Dalam video tersebut pria yang menggunakan peci hitam sa...



INDONESIAKININEWS.COM - Viral video pria gondrong kasih makan Jenglot di internet.

Dalam video tersebut pria yang menggunakan peci hitam sambil menggendong anak tersebut melakukan semacam ritual mistis.

Usai memberi semacam sajenan kepada sosok hitam dari kotak, hal yang mencengangkan banyak orang tak lain aksi penggadaan uang.

Uang pecahan Rp100 ribu tak henti-hentinya keluar dari kota kecil, usai ritual pemberian makan Jenglot dilakukan.

Namun, pria gondrong yang mengaku kerap disapa Ustaz Herman diamankan pihak kepolisian.

Ia diperiksa atas aksinya yang viral di media sosial, dugaan akan upaya penipuan masih didalami aparat kepolisian.

Dilansir TribunTimur.com kini identitas sang pria tersebut terungkap.

Herman kini diperiksa Kepolisian Resort Metro Bekasi pada Minggu (21/3/2021) malam.

Herman diminta keteranganya terkait aksi menggandakan uang yang menghebohkan media sosial beberapa waktu lalu.

Rumah Ustaz Herman di Gang Veteran, RT 01 RW 03, Kelurahan Bahagia, Kecamatan Babelan, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

Pada video tersebut, menunjukkan seorang yang disebut dukun pesugihan, memberi makan jenglot di dalam kotak kayu.
 
Tampak sejumlah pria berdiri mengelilingi dukun tersebut.

Sang dukun tengah memangku anaknya kemudian membuka kotak yang disebut makanan jenglot.

Tidak jelas makanan apa yang diberikan oleh dukun pesugihan tersebut.

Kemudian dimasukkan dalam kotak yang ada jenglotnya. Lalu si dukun memindahkan plastik hitam dan membiarkan kotak yang berisi jenglot tadi beberapa waktu.

Kemudian dukun yang mengenakan peci hitam dan kaos berwarna biru menarik kotak yang tadi dimasukkan berisi jenglot dan makanannya. Seperti sulap, uang pecahan mirip Rp 100 ribu tampak di kotak tersebut. Tak ada pecahan uang lainnya.

“Uang ini tidak akan ada habisnya. Sesuai dengan angka yang dituliskan,” kata dukun tersebut.

Pria yang mengelilingi sang dukun tersebut beberapa kali mengucapkan kekaguman. “Subhanallah,” suara seorang pria.

Hingga diunggah video ini, belum diketahui siapa orang-orang yang dalam video. Juga lokasi kejadian.

Sebagian orang memaknai jenglot sebagai benda pusaka untuk pesugihan.

Bentuknya seperti boneka seram, berambut panjang, memiliki taring. Bahkan konon jenglot ini meminum darah agar tetap bertahan hidup.

Jenglot ditemukan di beberapa wilayah terkenal seperti Kalimantan, Jawa dan Bali. Jenglot diyakini sebagian orang memiliki kekuatan mistis yang mampu mengundang keberuntungan, sekaligus bencana bagi pemiliknya.

Dukun Pengganda Uang Ditangkap Polisi

Berita lain, seorang warga di Tembalang, Kota Semarang mengaku kehilangan uang Rp 150 juta.

Ia mengaku menjadi korban kasus penipuan dengan modus penggadaan uang.

Korban, sebut saja namanya Misnah, mengaku dukun pengganda uang itu bernama Supriyono.

Dalam melancarkan aksinya, kata Misnah, dukun tersebut menggunakan ritual jenglot.

"Dukun tersebut bernama Supriyono dia membuka praktik di dukuh Kaligetas, Ajibarang, Mijen, Kota Semarang," katanya yang meminta identitasnya disembunyikan.

Kini dia masih harus menanggung malu terutama kepada anak dan keluarganya akibat kasus tersebut.

Dia bercerita, awal terjerat kasus penipuan dukun pengganda uang akibat bujuk rayu temannya.

Apalagi ketika itu dia sedang dalam kesulitan karena bisnisnya sedang berantakan.

Dia dihimpit utang sehingga gelap mata yang membuatnya mudah terbujuk rayu seorang temannya.

"Saya ingin segera membayar utang itu maka dengan mudah saya terbujuk meski awalnya tak percaya," terangnya.

Keraguan korban mulai luntur saat bertemu dengan dukun pengganda uang bernama Supriyono.

Pelaku begitu sopan saat bertemu orang yang lebih tua yang ditunjukan dengan mencium tangan.

Bahasanya jawa kromo alus dan mengaku keturunan keraton Yogyakarta.

Saat pertemuan awal itu sekira pada akhir tahun 2019, tak hanya Supriyono melainkan beberapa orang yang mengaku pasiennya.

Jadi ada semacam testimoni dari para pasien bahwa telah berhasil menggandakan uang di dukun Supriyono.

"Ada yang sudah berhasil bikin rumah dan tambak. Saat ketemu awal itu sangat menyakinkan karena pelaku juga menunjukan tumpukan uang," tuturnya.

Selepas mulai yakin, dukun Supriyono mulai memperdayanya. Akhirnya dia bersedia menggandakan uang dengan nominal Rp 10 juta.

"Ketika itu saya sedang merugi, tak belain jual emas dan utang agar punya uang Rp 10 juta untuk digandakan," terangnya.

Dia menyebut, pelaku menjanjikan dari uang Rp 10 juta yang digandakan akan menghasilkan berpuluh kali lipat menjadi Rp 400 juta hingga Rp 500 juta.

Media pengganda uang berupa ritual jenglot.

"Di tempat ritual ada jenglot yang dibungkus kain mori. Jenglot itu bergerak-gerak dengan mata menyala. Entah asli atau tidak," terangnya.

Dia mengatakan, proses penggandaan uang dimulai dengan menyediakan sesaji di depan jenglot.

Tak lupa uang Rp 10 juta ditata sedemikian rupa lalu uang itu akan dijilati oleh jenglot.

Selepas dijilati jenglot uang dimasukan ke sebuah kotak di belakang tempat ritual yang tertutup kain jarik warna gelap.

"Pelaku bilang nanti jenglot yang akan bekerja menggandakan uang dengan berkeliling ke bank-bank. Hasilnya akan terlihat tiga bulan kemudian," jelasnya.

Dia pun bersabar menunggu tiga bulan agar uangnya berlipat hingga ratusan juta.

Sayangnya, baru dua minggu berjalan, dia sudah diberitahu pelaku agar mendatangi rumah kontrakan pelaku.

Pelaku menyebut agar korban mencari uang lagi agar kerja jenglot dalam mencari uang maksimal.

Dia pun mencari pinjaman ke temannya sebesar Rp 20 juta.

"Aku pinjam Rp 20 juta diberi bunga sama temen 10 persen," katanya.

Selang dua bulan kemudian, dia harus membayar uang pinjaman itu sehingga memilih untuk menjaminkan BPKB mobil anaknya di sebuah BPR di Semarang.

Adanya koneksi di BPR tersebut,membuatnya mudah mendapat pinjaman sebesar Rp 60 juta.

"Uang tersebut saya bayarkan utang sebesar Rp 20 juta plus bunga 10 persen. Entah kenapa saya terbujuk lagi ke dukun itu. Uang sisa pinjaman BPR sebesar Rp 20 juta tak kasih ke dukun lagi untuk digandakan," terangnya.

Saat tiba waktu tiga bulan yang dijanjikan pelaku, dia diminta pelaku untuk membuat sesaji tujuannya agar uang gaib hasil buruan jenglot ratusan juta bisa dicairkan.

Saat prosesi itu pelaku beralibi harus ada getah tanaman Gadung sejenis tanaman umbi-umbian yang tumbuh di hutan.

Namun getah tanaman itu tak berhasil ditemukan sehingga jenglot tak bisa pulang untuk membawa uang hasil dari bank.

Dia mengaku, terus diperdaya pelaku hingga menguras uangnya.

Pada pertengahan bulan Agustus 2020 dia sudah mulai curiga ke pelaku dan berharap uangnya yang dimasukan ke kotak belakang tirai tempat ritual dukun Supriyono agar segera dibongkar.

Namun dia mendapat ancaman dari pelaku jika tempat itu dibongkar maka akan ada malapetaka yang menimpa mereka berupa hilangnya nyawa.

Pelaku lalu mencoba menyakinkannya dengan menunjukan proses penarikan uang gaib dari balik tirai sebesar Rp 3 juta.

Pelaku menyebut uang itu sebagai uang gaib padahal itu hanya tipuan.

"Uang Rp 3 juta itu diberikan kepada saya Karena sudah diperdaya saya percaya saja. Uang itu saya setor tunai ke mesin ATM agar yakin itu uang asli," bebernya.

Selepas itu, pelaku bilang agar saya lebih bersabar untuk menarik uang gaib yang lebih besar karena syarat berupa getah gadung belum ditemukan.

Dia melanjutkan, pelaku sempat meninggalkan sebuah kotak di rumahnya dengan alasan hendak pergi ke Yogyakarta untuk melakukan ritual agar jenglot bisa pulang membawa uang.

Pelaku ketika itu mengirimkan video proses ritual di kuburan atau tempat angker lainnya yang entah itu di mana.

"Pelaku menyakinkan saya dengan mengirim video itu namun saya diminta langsung menghapusnya."

"Alasan pelaku menyuruhnya menghapus video dan chatting agar tak meninggalkan jejak dengan menakut-nakuti," katanya.

Ternyata saat pelaku beralasan pergi ke Yogyakarta ternyata tak pergi kemana-mana melainkan melakukan penipuan ke korban lain.

"Pada saat itu pelaku juga sudah menemukan para korban lainnya," terangnya.

Dia menjelaskan, jangka waktu penipuan yang menimpanya berlangsung dari Desember 2019 sampai Desember 2020.

Total uangnya yang dibabat pelaku hingga total Rp 150 juta.

Uang tersebut awalnya uang pinjaman.

"Akan tetapi anak saya yang hendak menikah melunasinya dengan uang tabungan untuk biaya pernikahannya," tuturnya.

Dia menyebut, tak hanya dirinya yang menjadi korban.

Melainkan ada belasan korban lainnya hanya saja enggan melapor.

Termasuk teman-temannya yang awal mengenalkannnya ke pelaku.

Kini hanya ada dua korban yang melaporkan kasus itu ke pihak kepolisian pada pertengahan Januari 2021.

Dia bersama lima korban lainnya melapor namun hanya dua yang di buatkan Berita Acara Pemeriksaan (BAP).

Yakni dirinya yang merugi Rp 150 juta dan korban lainnya Rp 18 juta.

"Selepas pelaku sadar aksinya diketahui langsung menonaktifkan nomornya. Saya datangi rumah kontrakannya sudah kabur," terangnya.

Hingga sekarang pelaku belum tertangkap. Pelaku kabur dari kontrakannya setelah mengendus aksinya terbongkar.

Pelaku mengontrak bersama istri dan anak perempuannya yang berusia sekira tiga tahun.

Saat mengontrak pelaku selalu tak memberikan identitas aslinya seperti KTP dan KK.

Dia berharap, pelaku dapat lekas tertangkap agar tak ada korban lain.

"Saya ingin pelaku lekas tertangkap untuk keadilan para korban," terangnya.

Pengamatan Tribunjateng.com, lokasi kontrakan yang dihuni pelaku untuk praktik pengadaan uang sudah kosong.

Pelaku hanya meninggalkan dua meja kecil. Berbagai peralatan ritual sudah tak ada di lokasi.

Ritual dilakukan oleh pelaku di sebuah ruangan kayu samping rumah kontrakan.

Pemilik kontrakan yang enggan disebutkan namanya, tak tahu kalau rumah kontrakanya menjadi pusat ritual pengganda uang.

Pelaku mengaku warga Taman Lele Tambakaji, Ngaliyan, Semarang.

Sudah mengontrak rumah tersebut selama hampir dua tahun. Jangka waktu kontrakan habis pada Januari 2021 lalu.

"Sudah saya bersihkan semua sekalian renovasi. Banyak perkakas yang kami ganti. Jangan bahas itu," katanya.

Kapolsek Mijen, Kompol Ady Pratikto belum dapat dikonfirmasi lebih jauh terkait kasus ini.

"Saya cek dulu," jawabnya singkat saat dikonfirmasi Tribunjateng.com

 

S: Tribunnews


Name

Berita,14390,H,4,HUMOR,5,Internasional,159,Kesehatan,10,Nasional,14261,News,72,OPINI,76,Seleb,2,Tekno,1,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: TERKUAK Cara Pria Gondrong Bekasi Kasih Makan Jenglot, Gandakan Uang, Begini Nasibnya Bersama Polisi
TERKUAK Cara Pria Gondrong Bekasi Kasih Makan Jenglot, Gandakan Uang, Begini Nasibnya Bersama Polisi
https://1.bp.blogspot.com/-gXnL4h5zv0g/YFiTNR5iEYI/AAAAAAAAMBw/R7mZ4buibCQ2JwQmdjJz9SWrMsdG33CQgCLcBGAsYHQ/w640-h324/Screenshot_2021-03-22-19-50-46-74.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-gXnL4h5zv0g/YFiTNR5iEYI/AAAAAAAAMBw/R7mZ4buibCQ2JwQmdjJz9SWrMsdG33CQgCLcBGAsYHQ/s72-w640-c-h324/Screenshot_2021-03-22-19-50-46-74.jpg
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2021/03/terkuak-cara-pria-gondrong-bekasi-kasih.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2021/03/terkuak-cara-pria-gondrong-bekasi-kasih.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy