$type=slider$meta=0$readmore=0$snippet=0$count=5$show=home

Ukraina Kedatangan Bantuan Persenjataan Super Canggih dari 10 Negara, Pertanda Diambang PD III ?

INDONESIAKININEWS.COM -  Perang Rusia dan Ukraina belum akan mencapai akhir, meski diskusi kedua sudah dilaksanakan. Kini, setidaknya, ada 1...


INDONESIAKININEWS.COM - 
Perang Rusia dan Ukraina belum akan mencapai akhir, meski diskusi kedua sudah dilaksanakan.

Kini, setidaknya, ada 10 negara yang membantu Ukraina dalam hal pasokan senjata untuk mengamankan warga sipil dan menggertak mundur Rusia.

Banyak pihak khawatir keterlibatan banyak negera di konflik Rusia dan Ukraina ini akan memicu Perang Dunia ke III (PD III). Akankah benar-benar terjadi?

Berikut 10 negara yang membantu Ukraina dalam hal pasokan senjata:

Amerika telah memberikan bantuan militer ke Ukraina sejak aneksasi Rusia atas Krimea pada tahun 2014. Awalnya, Amerika memberikan dukungan yang tidak mematikan termasuk pelindung tubuh, pasokan logistik, dan pelatihan.

Sejak mengesahkan penyediaan peralatan militer mematikan ke Ukraina pada tahun 2017, Amerika telah memasok pasukan Ukraina dengan senjata ringan, amunisi, sistem anti-tank (AT) dan anti-pesawat (AA), sistem udara tak berawak (UAS), dan peralatan komunikasi.


Dua sistem penting adalah rudal FIM-92 Stinger AA dan FGM-148 Javelin, yang terakhir menjadi senjata AT canggih yang menyebarkan rudal fire-and-forget yang dioptimalkan untuk menghancurkan kendaraan lapis baja.

Pemerintah Amerika telah memberikan lebih dari USD 1 miliar bantuan militer kepada pemerintah Ukraina selama setahun terakhir.

Pemerintah Inggris telah menyelaraskan kebijakannya dengan Amerika.

Inggris memberikan bantuan militer yang tidak mematikan mulai tahun 2015 termasuk pasokan logistik dan pelatihan khusus.

Pemerintah Inggris sejak itu mencerminkan kebijakan bantuan mematikan AS dan memberi Angkatan Darat Ukraina 2.000 rudal anti-tank (NLAW) dipandu laser generasi berikutnya.

Ini telah muncul secara mencolok dalam rekaman pertempuran dan berbagai foto yang saat ini beredar di media.


3. Kanada

Pemerintah Kanada sebagian besar telah mengikuti contoh Amerika dan menyetujui paket bantuan militer yang komprehensif termasuk pelindung tubuh, helm, masker gas dan sistem penglihatan malam, serta paket bantuan kemanusiaan senilai USD 100 juta.

Mulai 1 Maret 2022, pemerintah Kanada telah berkomitmen untuk menyediakan peralatan militer mematikan tambahan untuk 100 senapan recoilless AT Carl-Gustaf dan 2.000 roket AT.

4. Uni Eropa

Para pemimpin Uni Eropa selalu berusaha untuk menjauhkan organisasi dari partisipasi langsung dalam operasi militer.

Namun, invasi ke Ukraina dan ancaman selanjutnya terhadap keamanan Eropa telah menyebabkan para pemimpin yang sama untuk secara dramatis memikirkan kembali kebijakan pertahanan blok tersebut.

Anggota UE telah setuju untuk membiayai pembelian senjata dan peralatan senilai €450 juta untuk mendukung pemerintah Ukraina, yang kemungkinan besar akan mencakup senjata ringan, amunisi, alat pelindung diri (APD) dan sistem AT/AA.

Pemerintah Jerman berturut-turut telah berusaha untuk membatasi keterlibatan negara mereka dalam konflik bersenjata selama tiga dekade terakhir, dengan perlindungan nasional untuk mencegah transfer peralatan militer Jerman ke zona konflik aktif.

Dengan begitu, keputusan pemerintah Jerman untuk membatalkan tiga dekade kebijakan dengan memberikan bantuan militer ke Ukraina dan menginvestasikan €100 miliar dalam pertahanan domestik merupakan perubahan eksistensial dalam sikap kebijakan luar negeri negara tersebut.

Awal akhir pekan ini, Kanselir Jerman Olaf Scholz mengumumkan bahwa Jerman akan menyediakan 1.000 sistem senjata AT dan 500 rudal Stinger untuk memperkuat pertahanan Ukraina.

6. Perancis

Pemerintah Prancis secara historis mendukung pemerintah Ukraina. Ini menyediakan peralatan militer mematikan senilai USD 60 juta pada tahun 2021.

Negara ini baru-baru ini mengumumkan paket dukungan tambahan senilai sekitar €300 juta yang mencakup AT, AA, dan 'sistem senjata digital'.

7. Belanda

Pemerintah Belanda telah mengumumkan bahwa mereka akan memasok Ukraina dengan 200 rudal Stinger AA, 50 senjata Panzerfaust-3 AT dan 400 roket AT.

Bahkan mungkin menyebarkan rudal Patriot ke Slovakia sebagai bagian dari Pasukan Respon Cepat NATO.

8. Norwegia dan Denmark

Norwegia telah berjanji untuk mengirim sekitar 2.000 peluncur rudal anti-tank sekali pakai M-72, serta berbagai peralatan pelindung pribadi termasuk helm dan pelindung tubuh.

Pemerintah Denmark baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan memasok 2.700 sistem AT yang tidak ditentukan untuk pasukan Ukraina - yang merupakan tambahan dari kontribusi yang akan dibuat sebagai negara anggota UE.

9. Finlandia dan Swedia

Meskipun bukan anggota NATO, Finlandia adalah salah satu negara pertama yang membatalkan janji netralitas mereka.

Finlandia mengumumkan bahwa mereka memberikan bantuan mematikan termasuk 2.500 senapan serbu, 1.500 peluncur roket, 150.000 butir amunisi, dan 70.000 ransum lapangan ke Ukraina.

Swedia, negara non-NATO lainnya, telah mengikuti tuntutan Finlandia dengan melanggar tradisi netralitas mereka untuk memasok pasukan Ukraina dengan 5.000 sistem AT tambahan, kemungkinan besar sistem senjata Carl-Gustaf atau NLAW yang diproduksi oleh perusahaan Swedia SAAB.

10. Eropa Timur

Pemerintah Ceko mengumumkan bahwa mereka akan memberikan bantuan mematikan dalam bentuk 4.000 sistem mortir, 7.000 senapan serbu, 3.000 senapan mesin ringan, 30.000 pistol, jumlah yang tidak ditentukan senapan sniper dan 500.000 butir amunisi.

Pemerintah Rumania menjanjikan material senilai USD 3,3 juta termasuk APD, bahan bakar, dan pasokan medis.

Negara-negara Baltik seperti Estonia, Latvia, dan Lituania telah memasok Ukraina dengan bantuan mematikan sebelum invasi dan telah setuju untuk terus memberikan dukungan.

Sejumlah besar bantuan mematikan termasuk rudal Javelin AT dari Estonia, sementara Latvia dan Lithuania memasok rudal Stinger AT dalam jumlah yang tidak ditentukan.

JERMAN TAMBAH PASOKAN

Jerman akan meningkatkan pengiriman senjata ke Ukraina setelah invasi Rusia dengan mengirimkan 2.700 rudal anti-pesawat ke zona konflik, kata sumber pemerintah kepada AFP, Kamis (3/3/2022)

Pemerintah menyetujui dukungan lebih lanjut untuk Ukraina, yang melibatkan pengiriman rudal anti-pesawat tipe STRELA buatan Soviet, yang sebelumnya digunakan oleh tentara komunis Jerman Timur, kata sumber tersebut.

Pengiriman senjata pertama Jerman berupa 1.000 anti-tank dan 500 rudal anti-pesawat lainnya telah dikirim ke garis depan, kata pemerintah pada hari Rabu.

18.000 helm lainnya juga dikirim ke Ukraina selama akhir pekan, sehingga jumlah total yang disumbangkan oleh Jerman menjadi 23.000.

“Peralatan militer lebih lanjut siap dikirim,” kata seorang juru bicara kementerian pertahanan kepada AFP tanpa memberikan rincian, mencatat bahwa beberapa item belum disetujui.

Langkah itu dilakukan setelah Jerman membalikkan kebijakan lama untuk tidak mengirim senjata ke zona konflik, sebuah posisi yang berakar pada kesalahan perang era Nazi.

Sekutu telah mengkritik Berlin karena gagal mendukung pemerintah Ukrania dengan senjata mematikan, yang awalnya menawarkan untuk mengirim 5.000 helm dan membangun rumah sakit lapangan.

Pada hari Sabtu, Kanselir Olaf Scholz mengakui bahwa invasi Rusia mewakili titik balik dalam sejarah yang memaksa Jerman untuk memikirkan kembali prioritasnya.

Jerman telah berjanji untuk menginvestasikan 100 miliar euro (USD 111 miliar) dalam membangun angkatan bersenjatanya sendiri dalam menghadapi ancaman Rusia.

Pemerintah pada hari Sabtu juga menyetujui pengiriman persenjataan buatan Jerman ke Ukraina dari negara ketiga, termasuk 400 peluncur roket anti-tank melalui Belanda.

Pemerintah juga membuka blokir pengiriman delapan meriam howitzer tua yang dibeli Estonia dari Jerman Timur.

S:Tribunjogja.com


Name

Berita,23255,H,151,HUMOR,7,Internasional,947,Kesehatan,29,Nasional,22328,News,1358,OPINI,81,Seleb,3,Tekno,1,
ltr
item
IndonesiaKiniNews.com: Ukraina Kedatangan Bantuan Persenjataan Super Canggih dari 10 Negara, Pertanda Diambang PD III ?
Ukraina Kedatangan Bantuan Persenjataan Super Canggih dari 10 Negara, Pertanda Diambang PD III ?
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEjLIRRt0S3arI1cDH_BkN1hWBFaepJiJhZrXFXC3-yI6Hxk7-Inu5yI6pH3ENyzsQFEVMHmIp7Th3ybj1bjX7xkMkyHADgRr44rsnBw8c_GH57-Z6QlFZ8P4aU8d76r9pJitxSFOnTkAPSinOrWHUQjEj_dFhjDAScsrS_7rL_zQ3xy7vFM6MXE8apRcw=w640-h354
https://blogger.googleusercontent.com/img/a/AVvXsEjLIRRt0S3arI1cDH_BkN1hWBFaepJiJhZrXFXC3-yI6Hxk7-Inu5yI6pH3ENyzsQFEVMHmIp7Th3ybj1bjX7xkMkyHADgRr44rsnBw8c_GH57-Z6QlFZ8P4aU8d76r9pJitxSFOnTkAPSinOrWHUQjEj_dFhjDAScsrS_7rL_zQ3xy7vFM6MXE8apRcw=s72-w640-c-h354
IndonesiaKiniNews.com
https://www.indonesiakininews.com/2022/03/ukraina-kedatangan-bantuan-persenjataan.html
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/
https://www.indonesiakininews.com/2022/03/ukraina-kedatangan-bantuan-persenjataan.html
true
1493314966655697463
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Selengkapnya Balas Cancel reply Hapus Oleh Beranda Halaman Postingan View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE CARI ALL POSTS Not found any post match with your request KEMBALI KE BERANDA Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jum'at Sabtu Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy